Gambar menunjukkan 2 pesawat luar angkasa SpaceX berlabuh ke stasiun luar angkasa sekaligus

Gambar menunjukkan 2 pesawat luar angkasa SpaceX berlabuh ke stasiun luar angkasa sekaligus
  • Kapsul Dragon SpaceX merapat ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Senin, membawa muatan kargo.
  • Pesawat ruang angkasa itu berlabuh di sebelah kapal SpaceX Crew Dragon yang mengangkut empat astronot ke orbit bulan lalu.
  • Selama 13 bulan ke depan, SpaceX akan memiliki setidaknya satu pesawat luar angkasa di orbit secara terus menerus.
  • Kunjungi beranda Business Insider untuk lebih banyak cerita.

Setelah diluncurkan dari Pusat Antariksa Kennedy NASA, kapsul SpaceX Dragon tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Senin.

Tidak seperti pesawat ruang angkasa Crew Dragon yang menerbangkan empat astronot ke orbit beberapa minggu lalu, model ini dirancang untuk mengangkut pasokan ke dan dari luar angkasa. Itu membawa lebih dari 6.400 pon hadiah Natal, eksperimen sains, dan bahan suplai lainnya. Tapi Naga Kru masih terikat dengan ISS juga – ia dijadwalkan untuk tinggal di luar angkasa hingga Mei, kemudian menerbangkan awaknya kembali ke Bumi.

Jadi sekarang, perusahaan roket Elon Musk memiliki dua pesawat ruang angkasa yang merapat ke stasiun luar angkasa untuk pertama kalinya.

“Saya hanya ingin mengucapkan selamat yang besar,” kata astronot NASA Kate Rubins, yang telah berada di stasiun itu sejak Oktober, berkata di NASA TV setelah Naga merapat.

“Sangat menakjubkan untuk berpikir bahwa kurang dari sebulan yang lalu Anda merapat empat anggota awak,” tambah Rubins, mengacu pada misi Crew-1 SpaceX, yang mencakup astronot NASA Shannon Walker, Mike Hopkins, dan Victor Glover, serta Eksplorasi Dirgantara Jepang. Badan astronot Soichi Noguchi. “Dan sekarang Anda membawa kendaraan yang penuh dengan sains kelas dunia untuk kami eksekusi.”

Pesawat ruang angkasa kargo Naga akan tinggal di stasiun tersebut selama sebulan sebelum kembali memasuki atmosfer bumi dan terjun payung ke Samudra Atlantik. Ini adalah ke-21 kalinya SpaceX mengirim kargo ke stasiun luar angkasa dengan salah satu pesawat luar angkasa – mereka telah melakukan misi rutin untuk tujuan ini. sejak 2012.

READ  Meteor lain? Lebih banyak ledakan terdengar, bola api terlihat di Upstate NY

SpaceX akan memiliki setidaknya satu pesawat luar angkasa di orbit terus menerus hingga akhir tahun depan

Gambar yang diambil dari stasiun luar angkasa pada hari Senin (di bawah) menunjukkan Naga saat merapat ke salah satu dari dua pelabuhan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Gambar berlabel panah di atas menunjukkan kerucut hidung Naga kargo di dekat bagian atas gambar, dan sepotong Naga Kru di sebelah kiri.

spacex dragon 7 Desember 2

Dalam gambar dari NASA TV ini, pesawat luar angkasa Dragon SpaceX berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional, 7 Desember 2020.

NASA melalui AP


Docking hari Senin adalah acara terbaru dalam periode peluncuran tersibuk SpaceX.

Pada Desember 2021, dua jenis pesawat ruang angkasa Dragon milik SpaceX – untuk awak dan kargo – akan diluncurkan ke luar angkasa sebanyak 13 kali sejak perusahaan meluncurkan uji terbang Crew Dragon tanpa awak pada Maret 2019.

Terlebih lagi, jika semua berjalan sesuai rencana, SpaceX akan memiliki pesawat luar angkasa yang mengorbit secara terus menerus selama 13 bulan hingga akhir tahun depan.

“Setiap kali ada peluncuran Naga, akan ada dua Naga di luar angkasa,” kata Benji Reed, direktur manajemen misi kru di SpaceX, pada konferensi pers di bulan Oktober.

Misi astronot perusahaan berikutnya, Crew-2, dijadwalkan diluncurkan pada Maret. Jadi para astronot itu akan tumpang tindih dengan kru Crew-1 hingga Mei. Hal yang sama harus terjadi dengan misi berikut, Crew-3: Diharapkan untuk diluncurkan pada September 2021, jadi harus mengikuti Crew-2 di orbit.

SpaceX memenangkan perlombaan dalam program Kru Komersial NASA

crew1 astronot nasa crew dragon elon musk

Dari kiri atas: Shannon Walker, Soichi Noguchi, Victor J. Glover, Jr., dan Michael Hopkins berpose dengan pendiri SpaceX Elon Musk dan Administrator NASA Jim Bridenstine.

Jim Bridenstine / NASA


Misi astronot SpaceX – dan keberadaan Crew Dragon – adalah produk dari Program Kru Komersial NASA, yang membuat perusahaan swasta bersaing untuk mendapatkan kontrak pemerintah senilai miliaran dolar. SpaceX dan Boeing menang pada akhirnya.

Boeing adalah diharapkan untuk diluncurkan misi demonstrasi berawak pertama dari pesawat ruang angkasa CST-100 Starliner pada Juni 2021. Astronot NASA yang dipilih untuk penerbangan pertama itu adalah Barry Wilmore, Michael Fincke, dan Nicole Aunapu Mann.

Tetapi pertama-tama, Boeing harus mencoba kembali misi demonstrasi tanpa awak, karena upaya pada Desember 2019 gagal. Selama penerbangan itu, Starliner berhasil memasuki orbit, tetapi gagal untuk bertemu dengan stasiun luar angkasa karena kesalahan perangkat lunak yang kemudian diselidiki NASA.

Sampai Starliner menyelesaikan langkah-langkah yang diperlukan untuk sertifikasi, Crew Dragon tetap menjadi satu-satunya kapal yang dimiliki AS untuk membawa astronot ke dan dari stasiun luar angkasa.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut