Awan di atas venue MotoGP Indonesia tidak akan hilang

Awan di atas venue MotoGP Indonesia tidak akan hilang

Sekelompok organisasi internasional telah menyerukan putaran kedua terakhir dari kejuaraan Dunia Superbike 2022 dibatalkan, di tengah tuduhan baru pelanggaran hak asasi manusia di sirkuit Teluk Mandalika Indonesia.

Kekhawatiran atas tempat tersebut pertama kali diangkat oleh Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, setahun sebelum balapan perdana MotoGP di sana, dalam sebuah laporan yang menggambarkan proyek tersebut sebagai “menguntungkan segelintir pelaku ekonomi daripada populasi secara keseluruhan” dan menandai keprihatinan hak asasi manusia yang serius.

Dorongan baru, diumumkan oleh koalisi 14 organisasi non-pemerintah yang berkolaborasi di bawah bendera Koalisi Indonesia untuk Pemantauan Pembangunan Infrastruktur, berpusat di sekitar penduduk asli Sasak yang secara paksa dibersihkan dari tanah mereka oleh polisi dan militer menjelang balapan akhir pekan ini. Kelompok tersebut menuduh bahwa pembukaan lahan paksa ini telah dipercepat dalam beberapa pekan terakhir, dengan warga tidak mendapatkan kompensasi atas tanah mereka.

“Selama bertahun-tahun,” kata kelompok itu dalam siaran pers, “orang-orang yang terkena dampak proyek telah memprotes, menuntut akses ke konsultasi yang berarti, diperlakukan secara manusiawi tanpa intimidasi atau paksaan, dan untuk menerima kompensasi yang sepadan dengan nilai tanah, properti dan tanaman-tanaman.

“Perjuangan berkelanjutan mereka untuk kompensasi yang adil masih jauh dari selesai, meskipun Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia mengklaim bahwa polisi daerah menyelesaikan semua sengketa tanah sebelum World Superbike Race tahun lalu.

“Keluarga pribumi terus tinggal di tempat penampungan sementara dengan kondisi yang mengerikan, menjadi semakin rentan dan kehilangan haknya.”

Pemindahan tersebut diperkirakan telah meningkat sejak MotoGP mengunjungi trek pada bulan Maret, sebuah acara dengan kehadiran polisi yang sangat terlihat pada saat itu, dan, menurut badan amal, telah melihat semakin banyak orang diusir dari rumah mereka.

READ  Gempa Indonesia melanda pulau Jawa, terasa kuat di Jakarta

“Ketika World Superbike atau MotoGP sebelumnya diadakan di Mandalika,” lanjut mereka, “petani dan nelayan pribumi yang tinggal di sekitar arena pacuan kuda telah menjadi sasaran pengerahan besar-besaran pasukan militer dan polisi, yang membatasi pergerakan mereka, mencegah mereka dari menegaskan hak mereka atas tanah dan mata pencaharian mereka, dan bahkan menahan anggota masyarakat karena mengkritik kerasnya militer.

“Pasukan keamanan Indonesia telah berkemah di desa-desa dan memaksa masuk ke rumah-rumah keluarga berisiko untuk menekan mereka agar menyerahkan tanah leluhur mereka.

“Sejak acara balap internasional terakhir, petani dan nelayan rentan yang terus tinggal di sekitar arena pacuan kuda telah dikunjungi lewat tengah malam oleh satgas pengadaan tanah, yang dipimpin oleh anggota polisi dan pasukan keamanan, dan diintimidasi untuk menerima kompensasi token, dan meninggalkan rumah, tanah, dan mata pencaharian mereka.”

Mandalika MotoGP Indonesia

Siaran pers menyajikan sejumlah tujuan untuk mencoba menyelesaikan masalah mulai dari penghapusan militer Indonesia dari satuan tugas pengadaan tanah hingga penghapusan dukungan Bank Investasi Infrastruktur Asia dari proyek – tetapi tujuan pertama dari kelompok tersebut adalah lebih spesifik, karena meminta badan pengatur balap motor FIM dan penyelenggara WSBK/MotoGP Dorna untuk membatalkan putaran akhir pekan ini.

“Untuk Federasi Internasionale de Motocyclisme dan organisasi Dorna WSBK,” mereka menyatakan sebagai tujuan utama mereka, “untuk membatalkan acara balap World Superbike yang akan datang di Mandalika untuk menghormati orang-orang Pribumi yang terkena dampak dan menahan diri dari menyelenggarakan acara internasional lebih lanjut di sirkuit sampai korban penggusuran paksa diberikan kompensasi yang adil dan tempat tinggal permanen.

“Federation Internationale de Motocyclisme dan Dorna WSBK harus belajar dari Mandalika dan menilai secara menyeluruh dampak hak asasi manusia dan tanah dari trek balap baru sebelum menyetujuinya untuk acara internasional.”

READ  Angkatan Laut Indonesia menyatakan kapal selam tenggelam di 53 hilang - The New Indian Express

Tidak ada keraguan tentang putaran WSBK yang akan berlangsung, dengan latihan Jumat sudah ada di buku dan Alvaro Bautista menjadi favorit kuat untuk dinobatkan sebagai juara akhir pekan ini, dalam apa yang akan menjadi gelar pembalap pertama Ducati dalam kategori sejak 2010 t0 pergi dengan Pecco Kemenangan MotoGP Bagnaia yang mengakhiri kekeringan.

Kunjungan pertama MotoGP ke Mandalika awal tahun ini diselingi oleh masalah besar dengan permukaan saat pengendara berjuang dengan debu dan, lebih mengkhawatirkan, dilempari batu yang ditendang oleh motor saingan. Lintasan itu sebagian telah muncul kembali sejak debut World Superbikes di sana tahun lalu, dan sekarang telah sepenuhnya diaspal kembali setelah kunjungan MotoGP yang kontroversial.

Mandalika memiliki slot Oktober di kalender MotoGP tahun depan, dengan World Superbike sebagai gantinya akan balapan di sana pada bulan Maret.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut