Asia memainkan permainan panjang dalam peluncuran vaksin Covid

Asia memainkan permainan panjang dalam peluncuran vaksin Covid

Asia telah memimpin dunia dalam mengendalikan penyebaran Covid-19, tetapi keberhasilan itu telah membuat kawasan di belakang AS dan Eropa berlomba untuk memvaksinasi penyakit tersebut.

Di negara-negara dengan wabah virus korona terbatas, regulator dengan senang hati membiarkan orang barat bertindak sebagai kelinci percobaan pukulan yang disetujui dengan cepat, sementara di tempat lain, tingkat kasus Covid-19 yang rendah berarti bahwa vaksin yang dikembangkan secara lokal telah berjuang untuk menyelesaikan uji klinis.

Kehati-hatian vaksin Asia kontras dengan antusiasme yang kuat di AS dan Eropa, di mana infeksi virus korona sedang berkecamuk dan pihak berwenang telah menjadikannya sebagai titik kebanggaan untuk memberikan persetujuan dengan cepat.

Pendekatan yang berbeda meningkatkan prospek dunia di mana beberapa negara divaksinasi dan yang lainnya tidak, yang dapat mempengaruhi kecepatan pemulihan ekonomi dan menghambat perjalanan internasional.

Di negara-negara seperti Korea Selatan, Vietnam dan Australia, wabah terkontrol membuat vaksinasi menjadi pilihan daripada kebutuhan.

“Kami menangani Covid-19 dengan relatif baik sehingga kami tidak harus memulai vaksinasi dengan tergesa-gesa ketika risikonya belum diverifikasi,” kata Park Neung-hoo, menteri kesehatan Korea Selatan.

Seoul telah menandatangani kesepakatan untuk dosis 20m masing-masing dari AstraZeneca, Pfizer dan Moderna, ditambah dosis 4m lainnya dari Johnson & Johnson. Meskipun penyuntikan dapat dimulai pada paruh pertama tahun depan, para ahli kesehatan Korea Selatan mengatakan vaksinasi luas tidak mungkin dilakukan sampai musim gugur mendatang, karena negara tersebut harus melalui pemeriksaan keamanannya sendiri.

“Kami sebaiknya mengamankan volume [of jabs] sebelumnya, tetapi mulailah vaksinasi [only] setelah memantau setiap kemungkinan efek samping dari inokulasi di luar negeri selama dua sampai tiga bulan, ”kata Park.

Australia dan Vietnam berada pada posisi yang sama, hanya dengan segelintir kasus Covid-19 sehari. Regulator mengatakan mereka senang menunggu lebih banyak data keamanan.

READ  Emblem Resmi FIFA U-20 World Cup Indonesia 2023™ diluncurkan pada Hari Kemerdekaan negara tuan rumah

“Terus terang, pekerjaan yang dilakukan di Inggris akan memberikan data yang sangat penting bagi Australia dan dunia, pelajaran yang sangat penting, baik tentang peluncuran dan kemanjuran vaksin khusus ini, tetapi vaksin secara lebih umum,” kata Greg Hunt, menteri kesehatan Australia.

Canberra telah menandatangani kesepakatan untuk empat vaksin terpisah, termasuk jab Pfizer / BioNTech, dengan dosis yang cukup untuk menutupi populasinya tiga kali lipat. Tapi Hunt mengatakan vaksinasi hanya akan dimulai pada Maret jika regulator nasional menganggapnya aman dan efektif.

Australia telah mencatat beberapa kasus virus korona, menjadikan vaksinasi sebagai pilihan daripada kebutuhan © Reuters

Bahkan jika mereka ingin memulai inokulasi lebih cepat, negara tidak dapat melakukannya sampai mereka memiliki persediaan vaksin. Salah satu paradoks keberhasilan Asia dalam mengendalikan pandemi adalah tidak cukup banyak orang yang jatuh sakit untuk membuktikan bahwa vaksin lokal berhasil.

Di Jepang dan Korea Selatan, kandidat vaksin belum memulai uji coba fase 3 dan kemungkinan besar tidak akan siap sebelum tahun 2022. Vaksin China termasuk di antara yang pertama memasuki uji klinis tetapi tertinggal selama musim panas karena mereka memasuki tahap akhir pengujian.

Uji coba fase 3 skala besar memerlukan suntikan untuk diberikan pada populasi di mana virus masih menyebar, jadi upaya awal China untuk memberantas virus di dalam perbatasannya membuat uji coba dalam skala yang cukup hampir tidak mungkin.

Sebaliknya, pengembang China menjadi perantara kesepakatan untuk melakukan uji coba di lebih dari selusin negara tuan rumah – termasuk Brasil, Indonesia, Pakistan dan Rusia – seringkali dengan imbalan janji akses awal ke vaksin setelah mereka siap.

Bagan batang bertumpuk yang menunjukkan praorder vaksin hingga 1 Desember dalam dosis per kapita

Penundaan ini berarti vaksin China belum mencapai ambang batas persetujuan regulasi. Pekan lalu, Uni Emirat Arab semakin dekat untuk menyetujui vaksin dikembangkan oleh Sinopharm setelah analisis sementara menunjukkan kemanjuran 86 persen melawan infeksi, terobosan bagi produsen vaksin virus korona terbesar di China.

Jerome Kim, direktur jenderal Institut Vaksin Internasional, sebuah organisasi multilateral yang berbasis di Seoul, mengatakan pengumuman UEA menggembirakan tetapi menimbulkan pertanyaan tentang data yang mendasarinya.

“Ini akan menjadi sangat penting untuk [Chinese vaccine developers] menjadikan data publik, ”katanya.

Sinovac yang berbasis di Beijing juga telah mulai mengekspor vaksinnya dan mengirimkan 1,2 juta dosis ke Indonesia minggu lalu, dengan 1,8 juta lagi diharapkan pada Januari.

Indonesia termasuk dalam kategori terpisah dari negara-negara Asia yang lebih miskin tetapi berpenduduk tinggi, yang juga termasuk India dan Filipina, di mana Covid-19 banyak terjadi. Di sana, tantangannya adalah mendapatkan vaksin dan mendistribusikannya.

Petugas kesehatan mengumpulkan sampel usap dari penduduk di fasilitas pengujian Covid-19 seluler di Jakarta © Bloomberg

Indonesia telah mendapatkan 155,5 juta dosis vaksin Covid-19: 125,5 juta dari Sinovac dan 30 juta dari perusahaan AS Novavax. Jakarta sedang dalam pembicaraan untuk mendapatkan tambahan dosis 116m dari Pfizer, AstraZeneca dan program Covax Organisasi Kesehatan Dunia.

Perusahaan farmasi milik negara Indonesia, Bio Farma, sedang melakukan uji klinis tahap 3 pada jab Sinovac di kota Bandung. Bio Farma mengatakan akan menyerahkan laporan sementara uji klinis kepada pihak berwenang pada Januari.

Selain mendapatkan pasokan dosis vaksin yang cukup, Indonesia juga akan menghadapi kendala distribusi yang cukup signifikan. Negara ini tersebar di ribuan pulau dengan transportasi dan infrastruktur yang buruk di luar pusat kota.

“Pemerintah menganggap vaksin adalah solusi yang cepat,” kata Pandu Riono, profesor epidemiologi Universitas Indonesia. “Tapi vaksin itu sendiri tidak akan berhasil jika Anda tidak berhasil mengirimkannya ke masyarakat, dan [that is] pekerjaan yang kompleks. ”

Memvaksinasi hanya setengah dari populasi Indonesia mungkin memakan waktu tiga hingga empat tahun, tambahnya.

Mr Pandu mengatakan rantai pasokan pengontrol suhu di Indonesia “tidak sempurna” bahkan di provinsi yang lebih maju, dan mungkin kesulitan untuk mengakomodasi berbagai vaksin. persyaratan suhu.

Memenangkan kepercayaan masyarakat Indonesia untuk menggunakan vaksin Covid-19 dapat memberikan tantangan tambahan, tambah Pandu, setelah pekerjaan pemerintah yang buruk dalam menangani penyakit tersebut.

Sementara negara-negara Asia bergerak lambat pada vaksin, mereka mungkin mendapati warganya menuntut vaksinasi agar dapat kembali sepenuhnya ke perjalanan dan kehidupan normal.

Dilaporkan oleh Robin Harding di Tokyo, Song Jung-a di Seoul, Christian Shepherd di Beijing, Jamie Smyth di Sydney, Stefania Palma di Singapura dan John Reed di Bangkok

Berita coronavirus terbaru

Ikuti liputan langsung FT dan analisis pandemi global dan krisis ekonomi yang berkembang pesat sini.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut