Akankah Indonesia Go Green di G-20? – Sang Diplomat

Akankah Indonesia Go Green di G-20?  – Sang Diplomat

Pemandangan Trans Pasifik | Ekonomi | Asia Tenggara

Tujuan energi hijau negara sejauh ini aspiratif, tetapi kemauan politik mungkin akhirnya mulai terbangun.

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia Siti Nurbaya Bakar berbicara pada Pertemuan Tingkat Menteri Lingkungan dan Iklim G20 di Nusa Dua, Bali, Indonesia, 31 Agustus 2022.

Kredit: Membuat foto Nagi/Kolam melalui AP

Indonesia memegang kursi kepresidenan G-20 tahun ini dan akan menjadi tuan rumah KTT tahunan bulan depan di Bali. Invasi Rusia ke Ukraina memperumit apa yang seharusnya menjadi peluang yang cukup mudah bagi Presiden Joko “Jokowi” Widodo dan pemerintahannya untuk menampilkan peluang perdagangan dan investasi di negara tersebut. Namun demikian, memasuki November dan mendekati KTT, beberapa item kebijakan prioritas Indonesia menjadi sorotan dan salah satunya adalah dorongan energi hijau.

Pembuat kebijakan Indonesia telah berbicara tentang energi hijau untuk sementara waktu. Negara ini sebelumnya telah berjanji pada KTT global untuk mengurangi emisi dan meningkatkan pembangkit energi terbarukan. Namun janji-janji tersebut, menurut saya, seringkali bersifat cukup aspiratif dan sering kali tidak sesuai dengan realitas ekonomi politik Indonesia, di mana batu bara memainkan peran yang sangat penting dalam ekspor dan ketahanan energi, dan di mana perusahaan listrik milik negara milik PLN memiliki dan beroperasi. armada besar pembangkit listrik tenaga batu bara.

Upaya sebelumnya untuk memulai investasi swasta dalam tenaga angin dan surya telah menjadi lambandan kebijakan yang meragukan sering diluncurkan secara ad-hoc seperti pengumuman yang cepat kemudian ditarik kembali Berencana untuk membuat konsumen beralih ke kompor listrik. Namun tampaknya ada sesuatu yang sedikit berbeda terjadi kali ini, dengan dukungan regulasi, legislatif, dan politik yang lebih komprehensif bersatu di balik gagasan transisi hijau. Dan saya pikir itu ada hubungannya dengan KTT G-20 mendatang.

READ  Top 30 der besten Bewertungen von Handschuhe Herren Leder Getestet und qualifiziert

Bank Pembangunan Asia sedang mengerjakan Mekanisme Transisi Energi, dana yang akan menawarkan beberapa jenis insentif keuangan kepada PLN sebagai imbalan atas pensiun dini sebagian pembangkit listrik tenaga batu bara. eksekutif PLN begitu diumumkan pekan lalu ada pembicaraan dengan investor Eropa dan Amerika tentang kesepakatan untuk menghentikan beberapa pembangkit listrik tenaga batu bara lebih awal. Badan Energi Internasional baru-baru ini merilis An Energy Sector Roadmap to Net Zero Emissions in Indonesia, yang dikembangkan melalui konsultasi dengan berbagai kementerian pemerintah.

Undang-undang energi terbarukan saat ini sedang disusun, tetapi sementara itu – mungkin untuk mendapatkan sesuatu di buku sebelum KTT G-20 pada bulan November – Jokowi mengeluarkan Peraturan Presiden 112 Tahun 2022. Peraturan tersebut melakukan apa yang Anda harapkan dengan berusaha merampingkan pengadaan , menawarkan insentif investasi, dan memperjelas skema penetapan tarif untuk proyek energi terbarukan. Ini juga mengamanatkan agar tidak ada lagi pembangkit listrik tenaga batu bara yang dibangun ke depan, sambil menyisakan ruang gerak seputar bagaimana istilah-istilah tertentu didefinisikan dan pengecualian untuk pembangkit listrik tenaga batu bara yang sedang dibangun.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Apa yang menarik dari semua ini, jika digabungkan, adalah bahwa saya pikir kita mulai melihat beberapa politik nyata mulai menumpuk di balik upaya ini. Dan Anda akan mendengar banyak tentang hal itu di G-20, karena alasan sederhana: pemerintah Indonesia memberi isyarat bahwa ia bersedia untuk beralih dari batu bara dan mulai berinvestasi dalam transisi hijau, selama ada cukup menarik. insentif untuk melakukannya.

READ  Pemain hebat Manchester United, Rio Ferdinand setuju dengan Bruno Fernandes tentang masalah kepemimpinan

Penyandang dana dan investor internasional diharapkan membantu membiayai transisi semacam itu. Suka atau tidak, batubara telah memberikan keuntungan ekonomi politik yang signifikan bagi Indonesia dalam beberapa bulan terakhir. Negara ini juga telah banyak berinvestasi dalam sistem yang ditambatkan oleh batu bara, dan jika itu ingin berubah, perlu ada model pasokan dan distribusi energi alternatif di atas meja. Tidak ada gunanya mengatakan berhenti membangun pembangkit listrik tenaga batu bara, tanpa memikirkan penggantian yang layak dan realistis.

Jika Anda mengharapkan Indonesia berkomitmen secara kredibel untuk beralih dari batu bara, perlu jelas apa yang mereka dapatkan sebagai imbalannya. Ini dapat mencakup berbagai hal seperti investasi dalam pembuatan kendaraan listrik, alih teknologi dan keterampilan yang terkait dengan pengembangan energi terbarukan, dan tentu saja pembiayaan dan investasi. Dan banyak pemain yang mampu menawarkan insentif seperti itu akan berkumpul di Bali bulan depan.

Indonesia masih perlu melakukan banyak hal, terutama finalisasi kerangka regulasi dan legislatif melalui proses pembuatan undang-undang yang mengikat. Tetapi jika penyandang dana dan pemangku kepentingan datang ke meja tanpa tanggapan yang baik terhadap teka-teki insentif di atas, maka komitmen apa pun yang muncul dari KTT G-20 kemungkinan akan sama singkat dan tidak realistisnya dengan komitmen yang telah keluar dari KTT internasional sebelumnya.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut