Vivo mengumumkan skin Android OriginOS yang didesain ulang secara radikal

Vivo telah mengumumkan sistem operasi berbasis Android barunya pada konferensi pengembang tahunannya di Cina. OriginOS adalah penerus FuntouchOS dan menampilkan perombakan desain lengkap yang memprioritaskan widget, mengaturnya dalam tata letak seperti kisi. Widget dapat memperbarui dirinya sendiri dengan pemberitahuan yang disebut “peringatan nano”.

“Asal mula OriginOS berpusat di sekitar tiga batas berdasarkan permintaan konsumen smartphone: desain, kehalusan, dan kenyamanan,” kata Vivo dalam sebuah pernyataan. “OriginOS menggunakan kembali fitur-fitur yang sudah dikenal dengan desain baru yang menarik untuk menciptakan pengalaman smartphone terbaik.”

Dari semua versi Android berkulit di luar sana, FuntouchOS Vivo telah lama menjadi yang paling jelas bergantung pada iOS, dengan desain notifikasi, palet warna, dan penggunaan transparansi yang serupa. Pendekatan berbasis ubin OriginOS untuk widget tidak jauh dari apa Apple memperkenalkan tahun ini dengan iOS 14, meskipun itu bukanlah desain yang paling unik. Untuk bagiannya, Vivo mengatakan itu terinspirasi oleh Huarong Dao, varian Cina dari teka-teki geser blok Klotski.

Vivo juga mengklaim bahwa OriginOS akan jauh lebih hemat sumber daya daripada FuntouchOS, dengan persyaratan RAM yang lebih rendah. Kami harus menguji sendiri setelah diluncurkan, tetapi ada sedikit informasi mengenai hal itu – Vivo belum mengatakan apa pun tentang tanggal rilis. Perusahaan memang, bagaimanapun, memamerkan mockup OS yang berjalan di atasnya ponsel andalan X50 saat ini (atas).

READ  How-to: paksa restart iPhone 12, masuk recovery mode, DFU mode, dan banyak lagi [Video]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *