Uji beta ‘Full Self-Driving’ Tesla telah menarik perhatian regulator keselamatan federal

Uji beta ‘Full Self-Driving’ Tesla telah menarik perhatian regulator keselamatan federal

Regulator federal mengawasi peluncuran Eksperimen “Full Self-Driving” Tesla. Minggu ini, pembuat mobil mulai menguji beta perangkat lunak bantuan pengemudi canggih terbaru dengan sekelompok pelanggan terpilih, dan sejauh ini, pemerintah mengambil pendekatan menunggu dan melihat.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional AS mengatakan akan “memantau teknologi baru dengan cermat dan tidak akan ragu untuk mengambil tindakan untuk melindungi publik dari risiko keselamatan yang tidak wajar.” Pernyataan itu juga termasuk beberapa catatan kaki dari keputusan Tesla untuk menggambarkan fitur bantuan pengemudi sebagai “mengemudi sendiri” (tekankan milik kita):

Seperti yang telah kami nyatakan secara konsisten, tidak ada kendaraan yang tersedia untuk dibeli saat ini yang mampu mengemudi sendiri. Teknologi kendaraan paling canggih yang tersedia untuk dibeli saat ini memberikan bantuan pengemudi dan membutuhkan pengemudi manusia yang penuh perhatian setiap saat melakukan tugas mengemudi dan memantau lingkungan sekitarnya. Menyalahgunakan teknologi ini, setidaknya, mengalihkan perhatian Anda. Setiap Negara Bagian di Bangsa meminta pengemudi yang bertanggung jawab atas pengoperasian kendaraan yang aman. “

Tesla memiliki sejarah kotak-kotak dengan NHTSA, badan federal yang dapat mengeluarkan penarikan dan menyelidiki kecelakaan mobil. Di 2019, NHTSA membuka penyelidikan menjadi keluhan tentang kebakaran kendaraan yang terhubung ke sistem manajemen baterai di beberapa kendaraan Model S dan X. Badan tersebut juga telah menyelidiki beberapa kecelakaan fatal yang melibatkan Autopilot. Awal tahun ini, Dewan Keselamatan Transportasi Nasional menyimpulkan bahwa sistem bantuan pengemudi yang canggih adalah salah satu kemungkinan penyebab kecelakaan fatal 2018, di mana seorang pria California tewas setelah Model X-nya menabrak penghalang beton.

“Full Self-Driving” adalah opsi $ 8.000 (dan akan segera menjadi $ 10.000, menurut Elon Musk) yang memungkinkan pemilik Tesla untuk menggunakan fungsi “Navigate on Autopilot” kendaraan yang sebelumnya hanya untuk jalan raya di jalan-jalan kota dan perumahan. Mobil akan berhenti di persimpangan, melakukan belokan kiri dan kanan, dan mengubah jalur secara otomatis, selama pengemudi telah memilih tujuan dalam navigasi.

READ  Kepingan Salju, CrowdStrike, PVH, Okta & lainnya

Tesla memperingatkan bahwa pengemudi harus mengawasi jalan dan tangan mereka di kemudi setiap saat – meskipun pembuat mobil terkenal menolak untuk menyertakan sistem pemantauan pengemudi yang kuat (seperti pelacakan mata inframerah) untuk memastikan pelanggannya mengikuti protokol keselamatan. Dengan demikian, Full Self-Driving hanya dianggap sebagai sistem Level 2 “sebagian otomatis” oleh standar Society of Automotive Engineers. NHTSA mencirikannya sebagai “Autosteer di jalanan kota”, menggunakan branding untuk fitur bantuan penjaga jalur Tesla.

Musk salah mengartikannya sebagai “Level 5” meskipun tidak ada sistem Level 5 yang ada di mana pun di dunia saat ini.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut