Tingkat kecemasan kaum muda dua kali lipat selama penguncian COVID-19 pertama, kata penelitian

Tingkat kecemasan kaum muda dua kali lipat selama penguncian COVID-19 pertama, kata penelitian

Studi yang dirilis Selasa, menemukan bahwa jumlah orang dengan kecemasan melonjak dari 13% menjadi 24% pada orang muda antara usia 27 dan 29 tahun, dan jumlah itu lebih tinggi daripada orang tua mereka.

Bahkan ketika pembatasan penguncian mulai berkurang pada bulan Juni, para peneliti menemukan, tingkat kecemasan tetap tinggi dan mereka memperkirakan hal itu akan berlanjut pada musim dingin ini.

Perjalanan udara minggu Thanksgiving diperkirakan akan mencetak rekor era pandemi meskipun para pejabat & # 39;  panggilan untuk tinggal di rumah

Para peneliti menggunakan informasi dari studi kesehatan Bristol’s Children of the 90s di mana 14.500 wanita hamil direkrut pada tahun 1991 dan 1992 untuk mengumpulkan hampir tiga dekade data kesehatan dan gaya hidup tentang ibu dan bayinya, yang sekarang mendekati usia 30 tahun.

Sementara banyak dari peserta yang diamati berasal dari bagian barat daya Inggris, temuan itu juga diamati pada kelompok tambahan yang terdiri dari 4.000 orang Skotlandia, yang menurut para peneliti menyiratkan bahwa efek ini tidak spesifik untuk yang berasal dari penelitian.

“Data kuesioner Children of the 90s yang sangat rinci mengungkapkan peningkatan yang mengkhawatirkan dalam kecemasan kaum muda – ini sepertinya karena pandemi itu sendiri dan berpotensi dampak sosial dan ekonomi yang disebabkan oleh tindakan penguncian yang digunakan untuk mengendalikan penyebaran virus. , “kata peneliti bersama Dr. Alex Kwong dari University of Bristol. “Bukti menunjukkan bahwa ini tidak akan menjadi masalah jangka pendek dan bahwa dukungan dan intervensi kesehatan mental sangat dibutuhkan untuk mengurangi beberapa ketidaksetaraan kesehatan mental yang muncul.”

Studi ini menggunakan data tahun-tahun sebelumnya dengan temuan dari dua kuesioner Covid-19 dari tahun ini untuk memahami dampak pandemi pada kesehatan mental.

Berkumpul untuk liburan?  Situs web ini akan membantu Anda melihat seberapa berisiko rencana Anda

Para peneliti menemukan bahwa wanita, mereka yang memiliki kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya, mereka yang hidup sendiri selama pandemi, mereka yang mengisolasi diri dan mereka yang memiliki masalah keuangan baru-baru ini berisiko mengalami kesehatan mental yang lebih buruk.

READ  Pernikahan Ritzville yang besar kemungkinan menjadi 'acara penyebar luas'; lebih dari 300 orang terpapar COVID-19

“Penemuan ini menunjukkan bahwa ada kebutuhan untuk melindungi kesehatan mental saat ini (terutama mengelola kecemasan) dan mendukung layanan kesehatan mental,” kata ketua peneliti Dr. Rebecca Pearson. “Sangat penting untuk mempelajari pelajaran dari penguncian pertama sekarang karena kita berada di penguncian kedua. Penemuan ini juga memberikan bukti untuk mendukung kelompok tertentu dengan risiko kesehatan mental yang lebih besar, seperti mereka yang tinggal sendiri.”

Studi tersebut menggemakan apa yang dilaporkan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS pada bulan Agustus, dengan jumlah orang Amerika yang melakukannya melaporkan gejala kecemasan tiga kali lipat dibandingkan dengan waktu yang sama tahun lalu.
SEBUAH laporan ditemukan bahwa orang Amerika mengalami lebih banyak masalah kesehatan mental terkait Covid daripada orang-orang di negara lain, dan CDC mengatakan Pandemi telah membawa krisis kesehatan mental ke Amerika Serikat.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut