Tidak ada pemegang izin kerja yang ditemukan tidur nyenyak di Singapura: IBU, Berita Singapura & Top Stories

Tidak ada pemegang izin kerja yang ditemukan tidur nyenyak di Singapura: IBU, Berita Singapura & Top Stories

Tidak ada pemegang izin kerja di sini yang ditemukan tidur nyenyak di jalanan, bertentangan dengan artikel di media tentang pekerja Malaysia tunawisma di Singapura, kata Kementerian Tenaga Kerja (MOM).

Menyusul laporan New Straits Times (NST) 22 November, berjudul Homeless Malaysians In Singapore, MOM mengatakan laporan itu melibatkan seorang narasumber yang dikutip mengklaim bahwa lebih dari 100 warga Malaysia adalah tunawisma di Singapura karena mereka tidak mampu menyewa kamar atau tempat tidur.

MOM mengatakan pihaknya melibatkan Shahruddin Haeal Helmy Mohd Noh pada 23 November dan 27 November untuk mendapatkan informasi tentang klaimnya guna memberikan bantuan kepada para pekerja ini.

NST, sebuah surat kabar Malaysia, mengatakan ratusan orang Malaysia “harus hidup seperti gelandangan setelah pandemi Covid-19 yang menutup perbatasan Malaysia-Singapura”.

Tetapi Shahruddin tidak dapat memberikan informasi seperti nama spesifik dan rincian kontak dari pekerja Malaysia tunawisma yang diklaim telah dia temui, MOM kemarin.

“Dia mengaku tidak pernah berbicara langsung dengan salah satu pekerja ini dan tidak dapat memastikan apakah mereka memang tunawisma,” katanya. “Dia tidak tahu ada pekerja Malaysia yang tidak memiliki tempat tinggal dan juga menyatakan bahwa dia tidak memberi tahu reporter dari NST bahwa ‘lebih dari 100 orang Malaysia di sana telah menjadi tunawisma’.”

Petugas yang merupakan bagian dari satuan tugas antarlembaga Pemerintah Singapura yang melakukan pemeriksaan rutin di seluruh pulau juga mengunjungi berbagai lokasi di seluruh pulau hingga larut malam pada tanggal 26 November, termasuk tempat-tempat yang terdaftar oleh Shahruddin, tetapi tidak menemukan pemegang izin kerja yang tidur di jalan, tambah kementerian.

Orang-orang yang ditemukan tidur di tempat terbuka, termasuk pemegang izin kerja, akan diberi bantuan, kata MOM.

READ  Pussy berlimpah! Temui wanita yang memiliki 500 kucing

Majikan mereka akan diminta untuk menyediakan penginapan segera, dan jika mereka tidak dapat melakukannya, Pusat Pekerja Migran (MWC) akan menampung mereka untuk sementara, katanya.

“MOM juga telah menjalin hubungan dengan berbagai organisasi non-pemerintah (LSM) untuk merujuk pemegang izin kerja yang ditemukan tidur nyenyak,” tambahnya. “Dalam beberapa bulan terakhir, MOM belum menerima rujukan dari LSM.”

The Straits Times melaporkan kemarin bahwa 21 tempat penampungan sementara untuk para tunawisma di sini sebagian besar penuh, dengan sekitar 100 orang dalam daftar tunggu.

Salah satu alasan kekurangan ruang penampungan saat ini adalah meningkatnya permintaan, termasuk dari mereka yang tidak dapat lagi melakukan perjalanan harian antara Singapura, tempat mereka bekerja, dan rumah mereka di Johor Baru atau Batam karena pembatasan perjalanan, kata juru bicara amal Tunawisma. Hearts of Singapore.

Majikan di sini berkewajiban untuk memastikan bahwa karyawan asing mereka memiliki akomodasi yang layak selama mereka tinggal di Singapura, kata kementerian tersebut.

Anggota masyarakat yang mengetahui pemegang izin kerja yang menghadapi masalah akomodasi harus merujuk mereka ke MOM atau hotline 24 jam MWC di 6536-2692 untuk bantuan lebih lanjut.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut