Tidak ada keputusan tentang konsesi Jalan Raya PLUS, kata Dewan Rakyat

Tidak ada keputusan tentang konsesi Jalan Raya PLUS, kata Dewan Rakyat
Wakil Menteri Pekerjaan mengatakan keputusan apapun tentang konsesi jalan raya PLUS tidak boleh membebani pemerintah dan masyarakat.

KUALA LUMPUR: Kabinet masih membahas perjanjian konsesinya dengan PLUS Malaysia Bhd (PLUS), kata Dewan Rakyat hari ini.

PLUS, penyedia layanan jalan tol terbesar di negara itu, mengatakan pada Januari pihaknya bersedia meninjau perjanjian konsesi jika pemerintah ingin mengambil alih jalan tolnya.

Pada saat yang sama, Kantor Perdana Menteri (PMO) menyatakan tidak akan ada kenaikan tarif tol di jalan raya PLUS karena konsesi akan diperpanjang selama 20 tahun dari 2038 hingga 2058.

Wakil Menteri Pekerjaan Eddin Syazlee Shith mengatakan kepada rumah tersebut bahwa belum ada keputusan yang dibuat, menambahkan bahwa Putrajaya akan melihat perjanjian secara rinci karena melibatkan “masalah sensitif termasuk tarif tol”.

Eddin mengatakan meski kedua belah pihak perlu mengkaji pendapatan dari tol, namun tidak membebani pemerintah dan masyarakat.

Ia membalas ke Mahdzir Khalid (BN-Padang Terap) yang meminta update diskusi dengan PLUS.

Pada bulan Januari, PMO telah mengatakan tidak akan ada kenaikan tarif tol di jalan raya PLUS karena konsesi akan diperpanjang selama 20 tahun dari 2038 hingga 2058.

Ia juga mengatakan pemerintah akan menerapkan pengurangan 18% dalam biaya tol untuk kendaraan pribadi di jalan raya milik PLUS pada awal 1 Februari tahun ini.

PMO juga memastikan bahwa Khazanah Nasional Bhd dan Employees Provident Fund akan tetap menjadi pemegang saham PLUS.

Dikatakan perpanjangan konsesi selama 20 tahun untuk PLUS “adalah untuk memastikan bahwa PLUS mampu memelihara dan mengoperasikan jalan tolnya tanpa bergantung pada pemerintah”.

“Pelaksanaan pemotongan tarif tol harus mendapat persetujuan dari pemegang saham PLUS. Tidak ada pembayaran yang akan dilakukan oleh pemerintah kepada PLUS sebagai akibat dari penurunan tarif tol, ”katanya.

READ  Indonesia bersiap menghadapi bencana hidrometeorologi yang disebabkan oleh La Nina

Jalan Lingkar Tengah Seremban Tahap 3B terhenti

Eddin juga mengatakan pembangunan Jalan Lingkar Tengah Seremban akan terhenti lagi karena biaya untuk membangun jalan tol tersebut terlalu tinggi.

Dia mengatakan jalan lingkar itu untuk mengurangi lalu lintas tetapi pemerintah telah membatalkan proyek berdasarkan Rencana Malaysia ke-11.

Namun, itu akan meninjau proyek di bawah Rencana Malaysia ke-12, katanya kepada Cha Kee Chin (PH-Rasah), yang menanyakan tentang rencana terbaru untuk jalan raya dan apakah akan dilanjutkan setelah Tahap 3B (Bagian 1) selesai beberapa tahun. lalu.

Eddin mengatakan Tahap 3B diperkirakan akan menelan biaya RM1,5 miliar “dan jika dibandingkan dengan proyek lain, pemerintah merasa ada prioritas lain saat ini”.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut