Steve McQueen: ‘Kita bisa melakukan apa saja setelah kita bersama’ | Berita Ents & Arts

Sutradara Inggris pemenang Oscar Steve McQueen mengatakan kepada Sky News bahwa ia membuat serial film antologi yang akan datang untuk menampilkan “keluarga kulit hitam normal” di layar dan menceritakan kisah-kisah tentang bagaimana komunitas India Barat telah membentuk Inggris.

Digambarkan sebagai surat cinta untuk ketahanan dan kemenangan kulit hitam, cerita tentang kemenangan yang diraih dengan susah payah dalam menghadapi rasisme, lima film Small Axe akan dirilis di BBC selama beberapa minggu ke depan.

McQueen, yang lahir di London dan keturunan Karibia, mengatakan dia merasa perlu melihat pengalamannya sendiri tumbuh besar di Inggris pada 1970-an dan 80-an di layar.

Gambar:
Mangrove bercerita tentang persidangan Mangrove Sembilan. Foto: BBC / McQueen

“Ada lubang dalam narasi film Inggris,” katanya kepada Sky News. “Ini semacam ambisi gila dalam beberapa hal, mengisi celah dalam narasi.”

Small Axe – nama yang “dicubit” dari sebuah lagu di album The Wailers 1973 milik Bob Marley, Burnin ‘- dimulai dengan Mangrove, yang menceritakan kisah nyata Mangrove Nine, sebuah kelompok yang turun ke jalan sebagai protes menyusul sejumlah ras- penggerebekan polisi yang didakwa.

Setelah didakwa dengan tuduhan penghasutan kerusuhan, film tersebut menunjukkan bagaimana persidangan tahun 1971 berlangsung.

Film ini penuh dengan drama, menunjukkan rasisme sistemik yang mengejutkan yang mengakar di dalam otoritas, tetapi juga menyenangkan, merayakan komunitas yang tumbuh subur di sekitar restoran Mangrove.

“Ada banyak kegembiraan dalam film-film ini,” kata McQueen. “Ada satu film berjudul Lovers Rock, yang bercerita tentang pesta, dua orang jatuh cinta. Tapi sekali lagi, ada konteks dari banyak perjuangan yang harus dihadapi komunitas India Barat, Anda tahu, dengan polisi dan pihak berwenang. dan seterusnya, bahkan hanya mengalami celah yang adil di tempat kerja. Jadi, ini hanyalah salah satu hal yang, sekali lagi, harus kita perjuangkan. “

READ  Zoe Saldana banyak berbelanja dengan suaminya Marco Perego di Malibu

McQueen mendeskripsikan persidangan Mangrove Nine sebagai “kasus penting”, tetapi mungkin bukan kasus yang banyak diketahui orang.

Bagaimana hal itu tersapu ke bawah karpet, saya tidak tahu, “katanya.” Semua orang harus tahu, itu kasus penting. Saya hanya senang kami bisa menampilkan ini di layar lebar jadi tidak ada alasan lagi, bahwa orang-orang tahu tentang uji coba itu dan juga tahu tentang itu. [the] dampaknya pada setiap kehidupan sehari-hari. “

Kematian George Floyd di AS, katanya, telah “meningkatkan suhu” terkait isu rasisme sistemik. “Jadi di satu sisi, ini adalah tempat yang baik untuk memeriksa kembali masa lalu kita dan melihat ke mana kita harus pergi di masa depan.”

Franklyn (Micheal Ward), Martha (Amarah-Jae St-Aubyn) dalam film Small Axe Lovers Rock. Foto: BBC / McQueen
Gambar:
Micheal Ward dan Amarah-Jae St Aubyn dalam Lovers Rock. Foto: BBC / McQueen

Bintang Inggris termasuk John Boyega (Star Wars), Letitia Wright (Black Panther) dan Micheal Ward (Top Boy) fitur dalam seri Small Axe.

McQueen, yang filmnya pada 2013, 12 Years A Slave, memenangkan Oscar untuk film terbaik (yang pertama melakukannya dengan sutradara kulit hitam), mengatakan dalam film-film ini, dia ingin menunjukkan seperti apa kehidupan normal bagi orang kulit hitam.

“Keluarga normal, keluarga kulit hitam normal sejak saat itu,” katanya. “Saya perlu ada representasi dari sejarah Inggris yang tidak digambarkan. Dan apa yang telah dilakukan komunitas India Barat saat mereka berada di sini, mengubah lanskap dan mempengaruhi… secara politik, budaya di Inggris. . “

McQueen mengatakan dia mengalami rasisme sejak usia dini, di sekolah.

“Memahami prasangka semacam itu, rasisme itu, sangat sulit,” katanya.

Leroy Logan (John Boyega) dalam film Kapak Kecil Steve McQueen Merah, Putih dan Biru. Foto: BBC / McQueen
Gambar:
John Boyega membintangi Merah, Putih dan Biru. Foto: BBC / McQueen

Seni membantunya di jalan menuju kesuksesan ketika dia masih muda.

READ  Fitur Monster Hunter Membandingkan Monster Film dengan Game

“Saya bisa menggambar. Anda tahu, pada saat itu seperti, jika Anda bisa berlari cepat, Anda bisa bermain sepak bola, jika Anda bisa bertinju … dan saya bisa menggambar. Begitu saja. Menggambar dan seni membuka kemungkinan saya . Dan itu memberi saya pandangan yang lebih luas tentang dunia daripada jalan yang diinginkan orang-orang untuk saya. “

McQueen melanjutkan untuk belajar seni dan menjadi seniman video, memenangkan Turner Prize pada tahun 1999 – terkenal mengalahkan Tracey Emin dan tempat tidurnya yang belum dirapikan tahun itu – sebelum pindah ke layar lebar.

Dengan Small Axe, McQueen berharap untuk “pengakuan atas hal-hal tertentu yang telah terjadi” dan agar pemirsa dapat melihat “apa [black] orang harus bertahan dengan, untuk jangka waktu yang lama “.

:: Berlangganan ke podcast Backstage di Apple Podcasts, Google Podcasts, Spotify, Spreaker

Dia melanjutkan: “Maksud saya, sekarang orang benar-benar memahami apa yang dikatakan orang kulit hitam tentang polisi untuk waktu yang sangat, sangat lama…

“Begini, saya pendukung polisi, hebat sekali … tapi pada saat yang sama, ada bias yang tidak menguntungkan terhadap orang kulit hitam. Dan kita tahu itu sekarang. Tapi butuh waktu bertahun-tahun bagi orang untuk memahami itu.”

Terlepas dari beberapa adegan yang mengejutkan, McQueen mengatakan dia berharap satu hal yang diambil penonton dari film-film tersebut adalah rasa kebersamaan, “apa pun latar belakang Anda”.

Dia menambahkan: “Itulah keseluruhan ide dari Small Axe, Anda tahu. Secara individu, kami hanya dapat melakukan banyak hal tetapi sebagai kolektif, sebagai komunitas, kami dapat melakukan lebih banyak lagi. Maksud saya, ini tentang Inggris, ini adalah tentang kami, siapa pun ‘kami’, apa pun latar belakang kami.

READ  'The Chase' menggoda kedatangan Chaser baru dalam video

“Ini tentang bagaimana kita bersatu dan membuat kemajuan karena sekali lagi, kita bisa melakukan apa saja setelah kita bersama.”

Small Axe dimulai dengan Mangrove, yang akan tayang di BBC 1 pada hari Minggu 15 November

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *