Setelah kegagalan 2032, Indonesia ingin melamar Olimpiade 2036

Setelah kegagalan 2032, Indonesia ingin melamar Olimpiade 2036

Agensi

Jakarta
Jum, 23 Juli 2021

2021-07-23
10:15

c78dad32e3af0945bdb46490a824cb32
2
Olahraga
Indonesia, Olympia, Brisbane, Sport, Rajasapta-Oktohari
Gratis

Indonesia akan mengajukan tawaran untuk menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 2036 setelah gagal mengamankan Olimpiade 2032, Komite Olimpiade Nasional mengatakan dalam sebuah pernyataan, Kamis.

Ketua panitia, Raja Sapta Oktohari, mengatakan: “Kami tidak akan menyerah dan terus berjuang untuk Olimpiade 2036,” katanya, menjanjikan persiapan yang lebih solid.

Okto mengatakan Indonesia ingin terpilih menjadi target dialog IOC untuk aplikasi 2036.

Setelah sukses menggelar Asian Games 2018, Indonesia mengajukan diri menjadi tuan rumah Summer Games.

Pada hari Rabu, selama pertemuan tahunan Komite Olimpiade Internasional (IOC), para anggota mengkonfirmasi Brisbane menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 2032 setelah komite tuan rumah IOC di masa depan melakukan “dialog terfokus” dengan kota tersebut.

Brisbane akan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 2032 setelah IOC menyetujui pencalonannya dalam pemungutan suara yang oleh Perdana Menteri Australia dipuji sebagai momen bersejarah bagi kota dan negara itu.

Kota, di mana ratusan orang berkumpul di tepi sungai di South Bank, bersorak saat momen-momen menentukan sesi IOC disiarkan di layar lebar, dan setelah Melbourne pada tahun 1956 dan Sydney pada tahun 2000 menjadi tuan rumah ketiga di Australia permainan.

Ibu kota negara bagian Queensland adalah tuan rumah pilihan, dipilih pada bulan Februari dan mendapatkan persetujuan dari dewan IOC bulan lalu, yang pada dasarnya mengamankan Olimpiade.

“Yang utama adalah semangat dan kecintaan terhadap olahraga yang ditunjukkan oleh warga Australia,” kata Presiden IOC Thomas Bach tentang proyek kemenangan tersebut, dikutip oleh Reuters.

“Kedua, ini … sejalan dengan reformasi IOC, untuk permainan berkelanjutan dalam segala hal. Pemungutan suara hari ini adalah mosi percaya.”

READ  Peringatan Hari Pohon Sedunia, Edi Kamtono Ajak Warga Hijaukan Pontianak

IOC mencoba membuat beberapa keributan dalam pemilihan hari Rabu, yang pertama yang tidak secara terbuka mengadu domba kota dan negara satu sama lain.

Tetapi dengan Brisbane sebagai satu-satunya kandidat, prosesnya tidak memiliki drama seperti pengumuman sebelumnya yang, setelah berjuang untuk memenangkan pencalonan selama dua tahun, menunjukkan penduduk perkotaan dengan gugup menyaksikan presiden IOC membuka amplop putih besar untuk menyebutkan pemenang sebagai Tuan Rumah.

Brisbane menerima 72 dari 77 suara voting dari anggota IOC dan pemilihannya berarti bahwa Australia hanya negara kedua di dunia setelah Amerika Serikat yang menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas di tiga kota berbeda.

“Ini adalah hari bersejarah tidak hanya untuk Brisbane dan Queensland, tetapi untuk seluruh negeri,” kata Perdana Menteri Scott Morrison.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut