Saya pikir ini akhir tahun: pujian yang Tuhan hargai adalah cinta persaudaraan

Saya pikir ini akhir tahun: pujian yang Tuhan hargai adalah cinta persaudaraan

Kardinal Giovanni Battista Re, Dekan Kolegium Kardinal, memimpin Te Deum pada sore hari tanggal 31 Desember untuk berterima kasih atas apa yang dia alami di tahun yang akan segera berakhir.

Kota Vatikan

Giovanni Batista Re, Dekan Kolese Kardinal, membaca khotbah yang telah disiapkan Paus Fransiskus untuk acara tersebut, tetapi dia tidak dapat memimpin karena alasan kesehatan.

Thanksgiving untuk akhir tahun

Kardinal Re menekankan alasan perayaan ini: “Malam ini kami memberikan ruang untuk ucapan syukur untuk tahun yang akan berakhir.” Dan dia menambahkan bahwa meskipun ini tampak “dipaksakan, hampir mengejutkan” dalam konteks tahun yang ditandai oleh pandemi, ada lebih banyak orang yang bertanya-tanya: apa arti drama seperti itu?

Kardinal berkeras agar kita tidak terburu-buru menjawab, karena “Jawaban Tuhan mengikuti jalan inkarnasi, karena antiphon dari Magnificat akan segera bernyanyi:“ Untuk cinta yang besar yang dengannya Dia mencintai kita, Tuhan mengutus Putranya dalam daging dosa. “

Kardinal Re kemudian menyajikan ciri-ciri yang bukan milik Tuhan, Bapa Yesus dan Bapa kita: “Tuhan yang akan mengorbankan orang untuk proyek besar, bahkan jika itu yang terbaik, tentu saja bukanlah Tuhan yang ada di Yesus Kristus dinyatakan (…) Allah adalah Bapa dan Gembala, dan Gembala mana yang akan mengorbankan seekor domba pun dan berpikir bahwa ia memiliki lebih banyak lagi yang tersisa untuk sementara? Tidak, Tuhan yang sinis dan kejam ini tidak ada. “

Selanjutnya, ia mengingatkan kita tentang sifat-sifat Allah Yesus: “Allah adalah Bapa,” Bapa yang Kekal, dan jika Putranya menjadi manusia, itu karena belas kasihan yang besar dari hati Bapa. “

Karakteristik lain dari Tuhan kita adalah belas kasih, yang dia kutip dari penginjil Lukas (10, 25-37): orang Samaria, digerakkan oleh belas kasihan, membungkuk di atas orang asing, memperlakukan dia sebagai saudara dan merawatnya dan melakukan segala kemungkinan. Fakta ini memungkinkan untuk menemukan setidaknya satu arti dari pandemi: “untuk membangkitkan kasih sayang dalam diri kita dan untuk memprovokasi sikap dan sikap kedekatan, perhatian, solidaritas, kasih sayang”.

READ  Jakarta Melihat Peningkatan Kasus Baru Virus Corona

Itu terjadi di Roma dan dunia

“Ada begitu banyak orang yang diam-diam mencoba membuat beban pembuktian lebih bisa ditanggung. Dengan komitmen harian mereka, didorong oleh cinta mereka kepada sesama, mereka telah memenuhi kata-kata himne Te Deum: “Setiap hari kami memberkati Anda, kami memuji nama Anda selamanya.” Karena berkah dan puji-pujian yang paling Tuhan hargai adalah kasih persaudaraan, ”kata Kardinal Re.

“Hal yang sama berlaku untuk petugas kesehatan, perawat, relawan (…) kepala sekolah dan guru,” tambah Re dan melanjutkan: “Tapi malam ini kami berterima kasih kepada semua orang yang berusaha setiap hari untuk melakukan yang terbaik, keluarga dan kebaikan bersama. “.

Ini tidak bisa dilakukan tanpa kasih karunia Tuhan

“Semua ini tidak dapat terjadi tanpa rahmat dan tanpa belas kasihan Tuhan,” tegas kardinal, yang menekankan bahwa melindungi diri kita dan orang yang kita cintai adalah hal yang wajar. “Lalu bagaimana mungkin begitu banyak orang yang tidak melakukan pahala selain kebaikan menemukan kekuatan untuk merawat orang lain? Apa yang membuat Anda menyerahkan sesuatu dari diri Anda, kenyamanan Anda sendiri, waktu Anda, harta Anda memberikannya kepada orang lain? “

Kardinal menjawab: jauh di lubuk hati mereka didorong oleh kekuatan Tuhan, yang lebih kuat dari egoisme kita, bahkan jika mereka sendiri tidak mempercayainya. Inilah sebabnya kami memujinya karena kami percaya dan tahu bahwa semua kebaikan yang dilakukan di bumi setiap hari datang dari dia pada akhirnya. Dan ketika kami melihat ke masa depan yang menanti kami, kami memohon lagi: “Semoga belas kasihanmu selalu menyertai kami. Kami mengharapkanmu. Kami menaruh iman dan harapan kami padamu.”

READ  Video: kesaksian mengerikan dari seorang wanita yang mengaku berasal dari tahun 3780

Pada tanggal 1 Januari, Paus Fransiskus akan merayakan Angelus pada pukul 12 siang di Roma.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut