Protes terhadap Presiden Prancis Emmanuel Macron memasuki minggu kedua di seluruh dunia Muslim

Protes terhadap Presiden Prancis Emmanuel Macron memasuki minggu kedua di seluruh dunia Muslim

Protes terhadap Emmanuel Macron berlanjut ke minggu kedua mereka di seluruh dunia Muslim setelah komentar pemimpin tersebut atas penggambaran Nabi Muhammad.

Di Kolkata, India, ribuan pengunjuk rasa turun ke jalan hari ini untuk mengekspresikan kemarahan mereka, dan membakar model yang menggambarkan Presiden Prancis.

Sementara itu di Bangladesh, Muslim berunjuk rasa dan menyerukan boikot barang-barang Prancis sambil mengutuk Macron atas pernyataannya yang membela kartun kontroversial tersebut.

Para pengunjuk rasa juga memenuhi jalan-jalan Pakistan dan membakar foto-foto Presiden Prancis. Itu terjadi ketika Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menuduh Macron menyerang dan melukai sentimen jutaan orang.

Para pengunjuk rasa membakar patung yang menggambarkan Presiden Prancis Emmanuel Macron selama demonstrasi di Kolkata, India pada 4 November.

Muslim memprotes komentar yang dibuat oleh Macron tentang karikatur Nabi Muhammad di Kolkata hari ini

Muslim memprotes komentar yang dibuat oleh Macron tentang karikatur Nabi Muhammad di Kolkata hari ini

Umat ​​Muslim turun ke jalan di Sylhet, Bangladesh hari ini dan menyerukan pemboikotan barang-barang Prancis sambil mengutuk Macron atas komentarnya.

Umat ​​Muslim turun ke jalan di Sylhet, Bangladesh hari ini dan menyerukan pemboikotan barang-barang Prancis sambil mengutuk Macron atas komentarnya.

Para pengunjuk rasa di Bangladesh hari ini memenuhi jalan-jalan di Sylhet dan berdemonstrasi menentang komentar Presiden Prancis

Para pengunjuk rasa di Bangladesh hari ini memenuhi jalan-jalan di Sylhet dan berdemonstrasi menentang komentar Presiden Prancis

Para pengunjuk rasa di Rawalpindi, Pakistan, hari ini membakar gambar Macron

Para pengunjuk rasa di Rawalpindi, Pakistan, hari ini membakar gambar Macron

Para pengunjuk rasa meneriakkan slogan dan bersorak sebelum membakar patung Macron hari ini di Rawalpindi

Para pengunjuk rasa meneriakkan slogan dan bersorak sebelum membakar patung Macron hari ini di Rawalpindi

Protes telah berkecamuk selama lebih dari seminggu di seluruh dunia.

Di Jakarta, lebih dari 2.000 pengunjuk rasa yang mengenakan jubah Islam putih berkumpul di depan kedutaan Prancis untuk mengungkapkan kemarahan mereka pada hari Senin, dan membakar patung Presiden Prancis.

Sementara itu di Bangladesh, setidaknya 50.000 orang mengambil bagian dalam demonstrasi terbesar terkait pernyataan Macron yang membela kartun kontroversial tersebut.

READ  Gempa berkekuatan 6,1 SR mengguncang Indonesia bagian timur

Para pengunjuk rasa meneriakkan ‘Tidak ada pencemaran nama baik Nabi Muhammad’ dan membakar patung pemimpin Prancis.

Macron memicu protes di seluruh dunia Muslim setelah pembunuhan guru Samuel Paty bulan lalu – yang telah menunjukkan kartun Mohammed di kelasnya – dengan mengatakan Prancis tidak akan pernah menolak undang-undang yang mengizinkan karikatur.

Setelah pemenggalan kepala gurunya, mingguan satir Prancis Charlie Hebdo menerbitkan ulang kartun kontroversial pada bulan September.

Setelah tiga orang terbunuh di Nice pada tanggal 29 Oktober, terakhir dalam garis panjang serangan teror di Prancis, Macron mengatakan bahwa Prancis tidak akan ‘menyerah pada nilai-nilai kami’ meskipun ada kemarahan pada kartun ofensif.

Hari ini, bus Prancis menghapus poster Borat setelah menimbulkan protes dari umat Islam atas karakter komedi yang hampir telanjang yang mengenakan cincin bertuliskan ‘Allah’.

Turki telah memimpin kecaman terhadap Prancis dalam beberapa hari terakhir, dengan Presiden Erdogan menyarankan bahwa Macron membutuhkan ‘pemeriksaan mental’, membandingkan para pemimpin Eropa dengan ‘fasis’, dan menyarankan bahwa Muslim di Eropa sekarang diperlakukan sama dengan orang Yahudi sebelum Perang Dunia Kedua.

Pengunjuk rasa Pakistan meneriakkan slogan-slogan selama demonstrasi melawan Macron di Rawalpindi

Pengunjuk rasa Pakistan meneriakkan slogan-slogan selama demonstrasi melawan Macron di Rawalpindi

Para pengunjuk rasa Pakistan berkumpul dan meneriakkan slogan-slogan sebelum membakar patung Presiden Prancis Macron

Para pengunjuk rasa Pakistan berkumpul dan meneriakkan slogan-slogan sebelum membakar patung Presiden Prancis Macron

Para pengunjuk rasa di Pakistan, beberapa memakai topeng, turun ke jalan.  Itu terjadi ketika Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menuduh Macron menyerang dan melukai sentimen jutaan Muslim di seluruh dunia.

Para pengunjuk rasa di Pakistan, beberapa memakai topeng, turun ke jalan. Itu terjadi ketika Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menuduh Macron menyerang dan melukai sentimen jutaan Muslim di seluruh dunia.

Demonstrasi berlanjut hari ini di Peshawar, Pakistan, di mana pengunjuk rasa memegang tanda bertuliskan 'Muhammad'

Demonstrasi berlanjut hari ini di Peshawar, Pakistan, di mana pengunjuk rasa memegang tanda bertuliskan ‘Muhammad’

Umat ​​Muslim Indonesia membakar gambar Macron ketika mereka berkumpul untuk mengutuk komentar Presiden Prancis di Jakarta, Indonesia pada 2 November

Umat ​​Muslim Indonesia membakar gambar Macron ketika mereka berkumpul untuk mengutuk komentar Presiden Prancis di Jakarta, Indonesia pada 2 November

Macron memberi tahu Al Jazeera pada hari Sabtu dia percaya reaksi keras datang dari negara-negara Muslim karena orang-orang keliru mengira bahwa dia mendukung kartun.

‘Saya memahami sentimen yang diungkapkan dan saya menghormati mereka. Tetapi Anda harus memahami peran saya sekarang, untuk melakukan dua hal: mempromosikan ketenangan dan juga untuk melindungi hak-hak ini, ‘katanya.

‘Saya akan selalu membela di negara saya kebebasan untuk berbicara, menulis, berpikir, menggambar.

‘Saya pikir reaksi itu datang sebagai akibat dari kebohongan dan distorsi kata-kata saya karena orang mengerti bahwa saya mendukung kartun ini, “kata Macron.

Karikatur itu bukan proyek pemerintah, tapi muncul dari surat kabar bebas dan independen yang tidak berafiliasi dengan pemerintah, tambahnya.

Bus Prancis menghapus poster Borat setelah protes dari umat Islam atas karakter komedi hampir telanjang yang mengenakan cincin bertuliskan ‘Allah’

Sebuah poster untuk film Borat terbaru di bus Paris telah menyebabkan kemarahan di antara beberapa Muslim Prancis karena menampilkan Sacha Baron Cohen yang hampir telanjang mengenakan cincin bertuliskan ‘Allah’ dalam aksara Arab.

Penduduk setempat yang marah telah turun ke media sosial, menuduh pemerintah kota menghina Islam.

Sementara jaringan transportasi utama Paris RATP menolak untuk menghapus poster tersebut, bus di jaringan TICE, yang beroperasi di daerah yang sebagian besar Muslim, tidak lagi menampilkan iklan tersebut.

Poster, yang dapat dilihat di sisi banyak bus Paris, menunjukkan aktor Inggris Baron Cohen mengenakan cincin emas dengan kata ‘Allah’ tertulis di atasnya dalam bahasa Arab dan hanya mengenakan masker wajah untuk menutupi alat kelaminnya sebagai penghormatan kepada ‘ mankini ‘yang dipakai karakter Boratnya di film pertama.

READ  Pekerja mobil Detroit menjatuhkan duet 'The Voice' Motown-nya keluar dari taman: Apakah dia maju?

Kekesalan atas gambar tersebut muncul pada saat ketegangan setinggi langit di Prancis antara negara, yang berpendapat bahwa mengejek agama adalah bagian dari kebebasan berbicara, dan Muslim di Prancis dan sekitarnya yang merasa sangat ditargetkan dan tidak dihormati oleh sikap Prancis.

Sebuah poster yang mempromosikan film Borat baru di bus Paris telah membuat marah beberapa Muslim di kota tersebut karena aktor Sacha Baron Cohen digambarkan mengenakan cincin bertuliskan 'Allah' ... dan tidak banyak lagi yang lainnya.

Sebuah poster yang mempromosikan film Borat baru di bus Paris telah membuat marah beberapa Muslim di kota tersebut karena aktor Sacha Baron Cohen digambarkan mengenakan cincin bertuliskan ‘Allah’ … dan tidak banyak lagi yang lainnya.

Poster, yang dapat dilihat di sisi banyak bus Paris, menunjukkan aktor Inggris Baron Cohen mengenakan cincin emas (dilingkari) dengan tulisan 'Allah' dalam bahasa Arab.

Poster, yang dapat dilihat di sisi banyak bus Paris, menunjukkan aktor Inggris Baron Cohen mengenakan cincin emas (dilingkari) dengan tulisan ‘Allah’ dalam bahasa Arab.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut