Penasihat Biden Dr. Atul Gawande dalam uji coba Moderna

Penasihat Biden Dr. Atul Gawande dalam uji coba Moderna

Dr. Atul Gawande, Sebuah penasihat virus corona kepada Presiden terpilih Joe Biden, mengatakan kepada CNBC pada hari Rabu bahwa dia berpartisipasi dalam uji coba vaksin Covid-19 Moderna.

“Ibu saya, pada usia 84 tahun, berkata, ‘Saya ingin memberi kembali,’ jadi dia mendaftar untuk uji coba. Saya bilang jika ibu saya bisa melakukannya, maka saya akan mendaftar uji coba vaksin,” kata Gawande. “Squawk Box.”

Moderna yang berbasis di Massachusetts akhirnya menjadi perusahaan yang menawarkan uji coba di dekatnya, kata Gawande, seorang ahli bedah di Rumah Sakit Brigham dan Wanita di Boston dan Profesor Universitas Harvard. Dia mengatakan dia menerima tembakan pertamanya pada bulan Agustus dan “hampir tidak merasakan apa-apa.” Namun, kata dia, lain ceritanya saat menerima dosis kedua pada akhir September.

“Dua hari kemudian, saya demam, menggigil dan harus tinggal di rumah,” kata Gawande yang juga merupakan ketua umum. Haven, usaha perawatan kesehatan bersama dari Amazon, Berkshire Hathaway dan JPMorgan Chase. “Saya tidak perlu mengambil satu hari pun dari praktik operasi saya atau pekerjaan kesehatan masyarakat saya selama lebih dari setahun. Saya hampir tidak membiarkan apa pun menjatuhkan saya, tetapi yang itu menjatuhkan saya. Kemudian sekitar 24 jam kemudian, saya kembali berdiri dan baik-baik saja. “

Refleksi Gawande pada pengalamannya muncul saat orang Amerika di luar uji klinis diimunisasi Covid-19 untuk pertama kalinya, dimulai minggu lalu dengan vaksin Pfizer dan dengan Moderna minggu ini. Pada Senin pagi, 614.117 dosis telah dikelola, menurut pelacak Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Gawande mengatakan dia tidak tahu apakah dia menerima vaksin atau termasuk dalam kelompok plasebo percobaan. Sementara dia menduga efek samping yang dia alami berasal dari vaksin yang sebenarnya, dia mengatakan mungkin itu adalah respons psikologis saat menerima plasebo. Dia menambahkan bahwa ibunya “hampir tidak bereaksi” dari suntikan yang dia terima dalam uji klinisnya.

READ  Internet rumah berbasis LTE Verizon sekarang ada di 48 negara bagian AS, dan ini bisa menjadi pilihan terakhir Anda

Efek samping dari vaksin belum tentu memprihatinkan, Gawande menekankan. “Itulah sistem kekebalan yang bekerja, dan antibodi Anda dihasilkan untuk virus,” katanya.

Gawande adalah bagian dari tim dokter dan ahli kesehatan menasihati Biden tentang pandemi virus korona selama transisi. Pada hari Senin, Biden datang divaksinasi di televisi langsung dengan harapan dapat mendorong orang Amerika lainnya untuk bersedia menerima suntikan. “Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Saya menanti tembakan kedua,” kata Biden.

Biden mengatakan pada hari Selasa bahwa warga Amerika perlu tetap waspada tentang virus corona di sekitar hari libur, meskipun vaksin sudah mulai didistribusikan. “Sementara itu, pandemi terus merajalela. Para ahli berpendapat bisa bertambah parah sebelum membaik,” katanya.

Gawande memberikan pandangan serupa pada Rabu, mengatakan bahwa tingkat infeksi yang tinggi saat ini di negara itu akan menyebabkan lebih banyak kematian akibat Covid-19 dalam beberapa minggu dan bulan mendatang.

“Kami berada di 300.000 kematian. Sudah, 100.000 kematian berikutnya meningkat, dengan infeksi baru pada minggu lalu atau lebih,” kata Gawande. “Ini benar-benar tentang dapatkah kita menghindari 500.000 kematian, yang benar-benar mengerikan untuk dipikirkan.”

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut