Meksiko ingin memperkuat diplomasi budaya dengan Indonesia

Meksiko ingin memperkuat diplomasi budaya dengan Indonesia

Jakarta. Indonesia dan Meksiko telah lama memiliki hubungan diplomatik, tetapi diplomasi budaya dapat menjadi resep untuk hubungan yang langgeng.

“[Cultural diplomacy] memungkinkan pertukaran budaya yang menunjukkan cara untuk menemukan kesamaan antar negara untuk menciptakan ikatan yang langgeng. Ketika Anda menemukan kesamaan, lebih mudah untuk mengenal negara lain, ”kata Lizett Aceves, atase budaya kedutaan Meksiko di Indonesia, dalam wawancara baru-baru ini dengan Jakarta Globe.

“Indonesia dan Meksiko adalah kekuatan budaya karena budaya kita sangat kaya dan beragam. Kita bisa mengambil manfaat dari ini melalui diplomasi budaya, ”katanya.

Menurut Lizett, diplomasi budaya menawarkan aspek berbeda dari suatu negara yang dapat meruntuhkan stereotip nasional. Diplomat itu melihat tantangan terbesar dalam menyebarkan budayanya di negara lain dalam memerangi kesalahpahaman Meksiko. Ketika seseorang berpikir tentang “Meksiko”, yang pertama kali dipikirkan adalah kaktus, topi bertepi lebar yang ikonik topi, Taco dan tequila.

“Tetapi budaya Meksiko sama beragam dan kayanya dengan budaya Indonesia. Kami jauh lebih dari itu, ”kata Lizett.

Untuk tujuan ini, KBRI saat ini sedang berusaha untuk mempromosikan pemahaman yang lebih baik tentang budaya Meksiko di kalangan masyarakat Indonesia. Mereka sangat sibuk dengan promosi budaya mereka, mulai dari bekerja dengan komunitas seni Salihara setempat hingga menggunakan media sosial untuk berbagi sejarah seniman terkemuka Meksiko.

Kedutaan juga memiliki kuesioner yang tersedia untuk mengetahui aspek budaya Meksiko mana yang paling diminati orang Indonesia untuk pendekatan yang disesuaikan.

“Kami mencoba mengintensifkan diplomasi budaya Meksiko di negara yang indah ini. Kami percaya bahwa pengetahuan tentang budaya harus dapat diakses oleh khalayak seluas mungkin. Itulah mengapa penting bagi kami untuk mendiversifikasi media periklanan kami, termasuk jejaring sosial, ”kata Lizett.

READ  Top 30 der besten Bewertungen von Amla Pulver Bio Getestet und qualifiziert

Hormati yang mati

Menurut Lizett, menemukan kesamaan dalam kedua budaya yang diabaikan banyak orang akan membangkitkan minat yang nyata. Atase itu menunjukkan bahwa upacara penguburan suku Toraja di Sulawesi Selatan memiliki kemiripan dengan Hari Orang Mati di Meksiko.

“[The Torajan funerary rites] menarik perhatian kami karena itu menunjukkan bahwa kami memiliki konsepsi yang sama tentang kematian dan bagaimana kami menghormati orang yang kami cintai yang telah meninggal, ”katanya.

“Dalam beberapa film, orang secara keliru percaya bahwa Hari Orang Mati Meksiko adalah semacam Halloween. Tapi di sini kita merayakan kehidupan almarhum. Ini adalah tindakan cinta, ”kata Lizett.

UNESCO telah mengklasifikasikan Hari Orang Mati sebagai warisan budaya takbenda kemanusiaan. Festival adat dirayakan setiap tanggal 1 dan 2 November dan memperingati kembalinya sementara kerabat yang meninggal. Orang-orang meletakkan makanan favorit almarhum di altar rumah atau dihiasi dengan bunga marigold penawaran.

Ritual kematian Toraja yang terkenal adalah ini pentingnya Ritual penggalian dan perawatan mayat almarhum. Orang Toraja akan mengenakan pakaian baru pada almarhum. Ritual tiga tahun mencerminkan pentingnya menumbuhkan ikatan yang kuat dengan anggota keluarga.

Seorang kerabat membawa tubuh almarhum L Sarongu ke kuburan atau patane di Pangala, Kecamatan Rindingallo, Sulawesi Selatan saat upacara Manene pada 25 Agustus 2016. (Foto Antara / Sahrul Manda Tikupadang)

Ketika dua gourmets bertemu

Selama wawancara, Lizett menggambarkan orang Indonesia dan Meksiko sebagai “pecinta kuliner”. Masakan Indonesia dan Meksiko memiliki cita rasa dan bumbu yang kuat yang sesuai dengan selera orang Indonesia dan sebaliknya.

Dalam hal ini, makanan atau gastro-diplomasi menjadi bagian dari agenda utama KBRI di Indonesia. Namun, mempromosikan masakan Meksiko asli memiliki rintangannya sendiri, kata Lizett.

“Salah satu tantangan di Indonesia, dan saya berani katakan di seluruh dunia, adalah kesalahpahaman tentang budaya Meksiko, termasuk gastronomi. […] Ketika Anda memikirkan masakan Meksiko, Anda selalu memikirkan burrito dan taco. Biasanya, taco akan disalahartikan sebagai mangkuk renyah, tapi tidak [Mexican] Taco. [Mexican] Taco menggunakan tortilla jagung lembut. Itu [crunchy] Varian taconya adalah Tex-Mex.”

Taco Meksiko asli.  (Foto oleh Lizett Aceves)
Taco Meksiko asli. (Foto oleh Lizett Aceves)

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut