Koneksi Eurovision Indonesia

Koneksi Eurovision Indonesia

Anggun, Dries Holten, Sandra Reemer & Jessica Mauboy

Ini adalah Hari Kemerdekaan Indonesia dan kami menandai hari itu dengan melihat hubungan antara negara dan Kontes Lagu Eurovision.

Mengingat negara ini memiliki populasi terbesar keempat di dunia dan memiliki hubungan dengan negara-negara Eropa melalui sejarah kolonial, tidak mengherankan jika ada banyak koneksi.

Jadi mari kita lihat artis-artis yang telah berkompetisi di kontes:

Anneke Gronloh

1964

Anneke lahir di Hindia Belanda (sekarang Indonesia) dan menghabiskan masa kecilnya di kamp konsentrasi Jepang. Keluarganya pindah ke Eindhoven di Belanda setelah perang.

Karir musiknya melejit di tanah air ketika dia memenangkan pertunjukan bakat pada tahun 1959 dan dia melanjutkan untuk mewakili Belanda di Eurovision pada tahun 1964. Dia selesai di tempat ke-10 dengan ‘Jij bent mijn leven’ (I Am My Life).

Grönloh meninggal pada 2018 pada usia 76 tahun.

Para Suster Maessen

1970, 1977, 1982

Kakak beradik Indonesia-Belanda Bianca, Patricia dan Stella Maessen membentuk grup bernama Hearts of Soul dan mereka memasuki final seleksi Belanda dengan ‘Waterman’ pada tahun 1970.

Karena aturan Kontes Lagu Eurovision ditetapkan pada saat grup tidak dapat tampil, mereka menyiasatinya dengan menominasikan Patricia Maessen sebagai penyanyi utama dan Bianca dan Stella sebagai vokalis pendukung. Mereka kemudian tampil di Eurovision di kandang sendiri di Amsterdam dengan finis di posisi ke-7.

Merasakan lebih banyak peluang di Belgia, Maessens pindah ke Antwerpen. Bianca menikah dengan penyanyi Belgia Luc Smets dan mereka berempat membentuk Dream Express. Grup ini difavoritkan untuk memenangkan kontes pada tahun 1977 dengan ‘A Million in One, Two, Three’. Hasil mereka dari tempat ke-7 adalah kejutan bagi sebagian besar penumpang.

READ  Regulator Indonesia mengatakan perusahaan keuangan dilarang memfasilitasi penjualan crypto

Stella Maessen melanjutkan untuk berkompetisi pada kontes tahun 1982 di Harrogate dengan lagu berbahasa Prancis ‘Si tu aimes ma musique’ dengan menempati posisi ke-4 yang mengesankan.


Sandra Remer

1972, 1976, 1979

Sandra lahir di Bandung, Indonesia dan bermigrasi bersama keluarganya ke Belanda setelah Indonesia merdeka.

Setelah sukses sebagai bintang cilik, Reemer pertama kali mencoba mengikuti kontes pada seleksi nasional tahun 1970 tetapi tidak berhasil.

pada tahun 1972 dia mewakili Belanda dengan Andres (sesama penyanyi Belanda-Indonesia Mengering Holten) dengan ‘Als het om de liefde gaat’ (Saat Semua Tentang Cinta) finis di urutan ke-4.

Pada kontes tahun 1976, Sandra Reemer tampil sebagai penyanyi solo dengan ‘The Party’s Over’ menempati posisi ke-9.

Dia kemudian melanjutkan untuk membentuk band Xandra dan mereka selesai di tempat ke-12 pada tahun 1979 dengan lagu ‘Colorado’. Terlepas dari hasil di lini tengah, lagu tersebut masuk ke tangga lagu di beberapa negara Eropa.

Sandra Reemer meninggal karena kanker payudara pada tahun 2017, dalam usia 66 tahun.

Justine Pelmelay

1989

Justine lahir di Leiden, Belanda keturunan Indonesia.

Sebelum berkompetisi di Eurovision sendiri, Pelmelay adalah penyanyi latar untuk pemain Belanda tahun 1988, Gerard Joling. Setahun kemudian dia berkompetisi di Lausanne dengan ‘Blijf zoals je bent’ (‘Stay the Way You Are’) menempati posisi ke-15.

Pada 2012, Justine Pelmelay dan mantan rekannya selamat dari bencana pengiriman Costa Concordia.

Linda Wagenmakers

2000

Linda adalah penyanyi Belanda keturunan Indonesia. Dia memulai karirnya saat berusia 21 tahun dengan memerankan Kim dalam musikal ‘Miss Saigon’.

Pada tahun 2000, Linda memenangkan Festival Lagu Nasional dengan ‘No Goodbyes’ membuatnya mendapatkan tempat di Kontes Lagu Eurovision.

READ  World Supersport Mandalika, Indonesia - hasil pemanasan

Dia selesai 13 di Stockholm tetapi turun dalam sejarah karena gaun hitam dan putih besar yang menyembunyikan dua penari latarnya.

Eric Papalaya

Eric adalah penyanyi Austria keturunan Indonesia. Pada tahun 2007 ia dipilih secara internal oleh penyiar Austria untuk mewakili negara di Eurovision.

Lagunya ‘Get a Life – Get Alive’ menempati posisi ke-27 di semifinal tetapi memiliki makna yang lebih dalam sebagai lagu tema resmi tahun 2007 dari acara amal AIDS Life Ball.

Anggun

2012

Lahir di Jakarta, Anggun Cipta Sasmi menjadi nama rumah tangga di Indonesia pada awal masa remajanya dan pada saat dia berusia 20 tahun dia telah merilis lima album (menjual lebih dari 4 juta kopi) dan memulai perusahaan rekamannya sendiri.

Setelah pindah ke Prancis pada tahun 1994, ia menemukan lebih banyak kesuksesan dengan album 1997-nya ‘Snow on the Sahara’ menjadi album terlaris oleh artis Asia di luar Asia, dirilis di 33 negara.

Pada 2012, France Télévisions secara internal memilih Anggun untuk mewakili Prancis di Eurovision. Lagunya ‘Echo (You and I)’ adalah salah satu entri yang sangat disukai tetapi selesai di tempat ke-22 (kami pikir sedikit diperlakukan dengan kasar!).

Jessica Mauboy

2018

Kebanyakan orang Australia akan mengetahui akar asli Jessica sebagai wanita Kuku Yalanji dan Wakaman yang bangga.

Namun, dia juga keturunan Indonesia dengan ayahnya Ferdy yang berasal dari Timor Barat, yang berjarak lebih dari 800 km dari Darwin tempat Jessica dilahirkan.

Indonesia adalah tetangga terdekat kedua Australia setelah Papua Nugini, jauh lebih dekat dari Selandia Baru.

Jessica menjadi terkenal melalui Australian Idol dan kemudian memiliki karir musik dan TV yang sangat sukses.

READ  Top 30 der besten Bewertungen von Chinch Y Kabel Getestet und qualifiziert

Pada tahun 2014 ia tampil sebagai tindakan interval di Eurovision sebelum bersaing untuk Australia pada tahun 2018 dengan ‘We Got Love’ finis di urutan ke-20.

jessica mengatakan kepada escape.com.au bahwa dia terhubung dengan budaya Indonesianya melalui makanan yang tumbuh.

“Saya juga suka makanan Indonesia. Ayah orang Indonesia-Timor dan ibu orang Pribumi, dan kami tumbuh besar belajar memasak banyak masakan Indonesia. Saya suka kari ikan dan beberapa makanan penutup favorit saya adalah kue hijau yang sangat manis yang terbuat dari daun pandan. , dan tradisi keluarga, gara-susu, yang seperti kue jelly, tetapi terbuat dari susu, yang selalu disajikan dengan kopi,” kata Jessica.

Dari sudut pandang Australia, kami juga ingin mengucapkan terima kasih kepada bintang Australia Putuskan Seann Miley Moore. Seann lahir dan dibesarkan di Indonesia oleh ayah Inggris dan ibu Filipina.

Selamat Hari Kemerdekaan untuk semua penggemar Eurovision Indonesia dan pastikan Anda melihat dan mengikuti orang-orang hebat dari @ESCIndonesia di Twitter.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut