Komodo raksasa bertarung di pulau Ringa, Indonesia

Komodo raksasa bertarung di pulau Ringa, Indonesia

Komodo raksasa ditangkap dalam apa yang tampak seperti film petualangan tahun 1950-an.

Gambar luar biasa dari dua naga jantan besar, diambil oleh fotografer satwa liar Rusia Andrei Gutkov di pulau Ringa, Indonesia.

Tuan Gudkov telah datang ke Pulau Ringa selama bertahun-tahun menunggu komodo beraksi.

Perkelahian layang-layang jantan biasanya berlangsung selama musim kawin, yang berlangsung sepanjang bulan Agustus. Tuan Gudkov mengambil foto-foto menarik ini pada bulan Desember. “Namun, saya ada di sana pada bulan Desember. Kemudian dua pria jangkung bertemu di gunung.

“Pemandu saya mengatakan mungkin ada perkelahian. Beberapa menit kemudian layang-layang itu menunjukkan kepada kami dua lap yang bagus, masing-masing berlangsung beberapa detik, ”katanya.

Komodo raksasa tampaknya muncul langsung dari adegan dalam film fiksi ilmiah populer tahun 1959, Journey to the Center of the Earth.

Komodo raksasa bersaing satu sama lain jika terlihat seperti adegan dari film petualangan tahun 1950-an

Fotografer satwa liar Andrei Gutkov menangkap gambar yang tidak biasa dari dua naga jantan besar yang berkelahi di pulau Ringa, Indonesia.

Gudkov telah datang ke Pulau Ringa selama bertahun-tahun, berharap para naga akan beraksi

Perkelahian layang-layang jantan biasanya berlangsung selama musim kawin, yang berlangsung hingga Agustus, tetapi Gudkov menangkap gambar yang menakjubkan ini pada bulan Desember.

Komodo tampaknya berasal dari sebuah adegan dari film fiksi ilmiah populer tahun 1959, Journey to the Center of the Earth.

“Namun, saya ada di sana pada bulan Desember. Kemudian dua pria jangkung bertemu di gunung, ”kata fotografer Andre Goodwock.

Andrei Gudkov, 48, telah melakukan perjalanan ke Kenya, Tanzania, Uganda, Zambia, Afrika Selatan, Botswana, Madagaskar, Indonesia, Cina, India, Ekuador, Chili, Meksiko, Kuba, Amerika Serikat, dan Kanada dari lusinan negara.

Kami berharap para fotografer akan menunjukkan kepada orang-orang keindahan langka dan keragaman bentuk kehidupan dengan gambar-gambar mereka yang menakjubkan.

Andre berkata: “Negara-negara yang saya kunjungi juga merupakan tempat-tempat berbahaya. Misalnya, di negara dengan situasi politik yang tidak stabil, konflik bersenjata sering terjadi. “”

Andre berkata: “Alam di sana masih mempertahankan pesona aslinya, kemajuan teknologi dan globalisasi tidak dapat diganggu gugat di mana-mana.”

Andrei mengatakan kecintaannya pada fotografi satwa liar dimulai setelah menonton acara TV David Attenborough.

“Saya pertama kali mengambil majalah National Geographic pada akhir 1980-an. Itu adalah kejutan budaya bagi saya. Foto-fotonya sangat menarik, saya berpakaian bagus, semua foto terlihat bagus dan luar biasa, ”kata Andre.

Gambar bagus tentang perburuan buaya. Fotografer mengatakan dia sering menghabiskan 6 hingga 9 bulan untuk mempersiapkan dan mengatur perjalanan, dengan hanya tiga atau empat hari pengambilan gambar.

Bagian tersulit dari menjadi fotografer satwa liar adalah bahwa “ini adalah jenis fotografi yang sangat kompleks dan spesifik sehingga fotografer perlu mendapatkan pelatihan khusus dan memiliki karakter tertentu,” katanya.

Gerilyawan terwakili di habitat alami mereka. Andre mengatakan bahwa seorang fotografer satwa liar harus siap menghadapi kondisi kehidupan yang buruk dan kehidupan di kamp. Kotoran, debu, hujan, terik matahari dan gundukan menjadi sahabat tak terelakkan.

Gambar kepiting yang spektakuler oleh fotografer Rusia Andrei Gudkov. “Bagi saya, kebanyakan pecinta alam adalah introvert yang serius,” katanya.

“Kesabaran, ketekunan, saraf besi dan keheningan adalah sahabatmu,” kata Andre tentang pekerjaannya.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut