Inggris Global | Pengamat Kashmir

Inggris Global |  Pengamat Kashmir





10Saham

Inggris Global adalah strategi baru, di mana Inggris bercita-cita untuk muncul kembali sebagai pemain kunci di panggung global

Oleh Asad Mirza

TDIA Bonhomie baru-baru ini antara India dan Inggris, selama pandemi Covid yang terus berlanjut memang benar-benar mengejutkan. Hubungan bilateral Indo-Inggris akhir-akhir ini tidak bisa dikatakan sangat kuat atau hangat. Salah satu alasan untuk ini mungkin karena keputusan atau prioritas yang salah yang ditetapkan oleh pemerintah Inggris yang berkelanjutan. Selama 25 tahun terakhir ini, dengan mengorbankan India, Inggris lebih suka memanjakan dan memperkuat hubungannya dengan China. Atau seperti yang terlihat oleh perusahaan India, mereka belum ditawari kursi yang sama di meja.

Namun, dengan Boris Johnson menjabat, yang memiliki hubungan dengan India yang telah berlangsung selama 25 tahun melalui mantan istrinya Mariana Wheeler, gelombang tampaknya mulai berubah.

Hal itu dibuktikan dengan kunjungan mendadak menteri luar negeri Inggris ke India, di mana ada undangan dari pemerintah India yang mengundang Boris Johnson untuk menjadi tamu utama pada parade Hari Republik tahunan negara itu, dan tawaran balasan dari pemerintah Inggris yang mengundang PM Modi pertemuan G-7 musim panas mendatang, semuanya datang sebagai kejutan yang menyenangkan.

Berbagai penyebab dan gesekan pasang surutnya hubungan Indo-Inggris bervariasi, tetapi sekarang tampaknya Inggris di bawah kampanye / strategi Inggris Global sedang mencoba untuk memberi India tempat yang seharusnya dalam hubungan tersebut.

Menurut sumber, pembicaraan tingkat menteri luar negeri baru-baru ini berfokus pada lima tema besar – menghubungkan orang, perdagangan dan kemakmuran, pertahanan & keamanan, perubahan iklim dan kesehatan, di samping peran masa depan yang dapat dimainkan India di Indo-Pasifik. Dari semua itu, Indo-Pasifik adalah salah satu bidang utama yang harus diperhatikan.

Lebih lanjut, perjalanan Johnson ke India dianggap berfokus pada penguatan hubungan perdagangan dan investasi bilateral, dan kerja sama di berbagai bidang termasuk pertahanan, keamanan, kesehatan, dan perubahan iklim.

READ  China Mendukung Kesepakatan Nuklir Iran, Seruan untuk Forum Timur Tengah Baru - Bursa & Bazaar

Menerima undangan dari India, Boris Johnson berkata, “Saya sangat senang bisa mengunjungi India tahun depan di awal tahun yang menarik bagi Inggris Global, dan berharap untuk memberikan lompatan kuantum dalam hubungan bilateral kita yang telah dijanjikan oleh Perdana Menteri Modi dan saya untuk mencapai.

“Sebagai pemain kunci di kawasan Indo-Pasifik, India semakin menjadi mitra yang sangat diperlukan bagi Inggris karena kami bekerja untuk meningkatkan pekerjaan dan pertumbuhan, menghadapi ancaman bersama terhadap keamanan kami dan melindungi planet kita.”

Inggris Global

Kantor Luar Negeri, Persemakmuran, dan Pembangunan Inggris (FCDO), menggambarkan ‘Inggris Global’, sebagai investasi ulang dalam hubungannya, memperjuangkan tatanan internasional berbasis aturan dan menunjukkan bahwa Inggris terbuka, berpandangan ke luar dan percaya diri di panggung dunia. Selain mengambil peran utama dalam menjawab tantangan global dan memanfaatkan peluang terbaik untuk Inggris.

Di bawah strategi ini, Inggris, melihat ke depan, mencoba untuk menghadapi ketidakpastian pasca-Brexit dan mencoba memproyeksikan dirinya sebagai kekuatan yang muncul kembali di panggung global dan khususnya Asia. Dengan demikian, ia mengarahkan pandangannya ke timur, mengincar kesepakatan bilateral.

Minggu lalu, Inggris mengumumkan pakta perdagangan baru dengan Singapura dan Vietnam, yang menurut Menteri Perdagangan Internasional Liz Truss akan menjadi “penting untuk masa depan Inggris sebagai negara perdagangan independen,” dan membantu menjadikan Inggris sebagai “pusat global untuk perdagangan jasa dan teknologi. ”

Disebut-sebut sebagai perluasan jejak Inggris di Asia, ini juga dapat membuka jalan bagi pakta serupa dengan negara-negara anggota Perhimpunan Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) lainnya, karena Inggris mulai mengambil peran yang lebih aktif dalam urusan regional di Indo-Pasifik. .

Sebagian besar pemain internasional melihat Indo-Pasifik sebagai wilayah masa depan. AS sudah mengambil minat yang tidak semestinya dalam urusan regional, dengan Inggris dan pemain lain mengikuti dengan cermat. Selama interaksinya di New Delhi, Menteri Luar Negeri Inggris Raab berkomentar, “Dan tentunya jika Anda melihat India dan kawasan Indo-Pasifik dan mengambil pandangan jangka panjang, di situlah peluang pertumbuhan akan berada.” Selain pertumbuhan, hal itu juga dianggap menantang pengaruh Tiongkok di wilayah tersebut.

READ  Qld memudahkan aturan COVID untuk menari, lanjut usia

Memperkuat hubungan bilateral Inggris dengan India merupakan bagian penting dari kampanye ‘Inggris Global’. Dalam beberapa tahun terakhir, ada seruan konstan di Inggris untuk mengalihkan fokus perdagangannya. Setelah Brexit, Inggris sangat perlu meningkatkan perdagangan komoditas dengan negara-negara Asia dan mendapatkan kembali reputasinya sebagai “negara perdagangan global yang hebat”.

Peluang pertumbuhan

Hubungan perdagangan dan investasi kedua negara yang sedang berkembang, bernilai £ 24 miliar ($ 32 miliar, 26 miliar euro) setiap tahun dan mendukung lebih dari setengah juta pekerjaan. Raab menyoroti peningkatan kerja sama bilateral selama pandemi virus korona, dengan sektor farmasi besar India memasok lebih dari setengah vaksin dunia. Setidaknya satu miliar dosis vaksin Oxford / AstraZeneca Inggris sedang diproduksi di Serum Institute di kota Pune di India barat. Sementara itu, Inggris telah menerima 11 juta masker dan 3 juta paket Paracetamol dari India selama pandemi, menurut Downing Street.

Gao Jian dari Shanghai International Studies University berpendapat bahwa hubungan bilateral kedua negara telah lama berjuang untuk mewujudkan potensi penuh mereka. Sementara kemitraan India dengan banyak negara Barat, termasuk AS dan Prancis, meskipun secara historis jauh lebih sedikit terhubung ke India daripada Inggris, telah meningkat, hubungan antara Delhi dan London terus mandek. Terlepas dari kontak orang-orang yang intensif, kemajuan yang mengesankan dari diaspora India dalam politik dan bisnis Inggris dan hubungan komersial substantif, Delhi dan London tidak dapat menemukan trik politik yang dapat menulis ulang hubungan bilateral mereka.

India adalah mitra potensial langka di Indo-Pasifik bagi Inggris, mengingat potensi pertumbuhan ekonomi dan ikatan budayanya. Inggris mengingini pasar India yang luas dan populasi yang besar. Namun, hubungan antara keduanya telah berubah secara mendasar selama 30 tahun terakhir. India tidak menunjukkan kasih sayang khusus kepada mantan tuan kolonialnya. Dalam beberapa tahun terakhir, India telah menolak tekanan Inggris untuk mengambil alih bimbingan Persemakmuran. Orang India tidak ingin dibebani dengan organisasi dengan akar kolonial dan dibebani dengan biaya finansial untuk menjalankan organisasi internasional.

READ  Jokowi termasuk di antara Muslim paling berpengaruh di dunia - Nasional

Selain itu, Inggris yang menarik India juga menunjukkan niat strategis yang kuat untuk menghadapi China. Hubungan bilateral Inggris-Tiongkok telah jatuh ke titik terendah dalam beberapa kali, setelah Inggris mempromosikan pelajar dan turis Tiongkok dengan mengorbankan orang India. Ini selalu menjadi rebutan antara India dan Inggris. Bahkan undangan ke India ke KTT G7 yang akan datang dipandang sebagai langkah yang secara luas ditafsirkan sebagai penghinaan terhadap China.

Dr Chaand Nagpaul, Ketua Dewan Asosiasi Medis Inggris, telah meragukan perjalanan Johnson ke India, dengan mengatakan hal itu mungkin tidak mungkin jika tingkat infeksi dan penyebaran saat ini berlanjut di Inggris. Mari berharap yang terbaik untuk ‘Inggris Global’.


Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan sikap editorial dari Kashmir Observer

  • Asad Mirza adalah komentator politik yang tinggal di New Delhi. Dia juga dikaitkan dengan BBC Urdu Service dan Khaleej Times of Dubai. Dia menulis tentang Muslim, pendidikan, urusan internasional, antaragama dan urusan terkini.
    Surel: [email protected]

Jadilah Bagian dari Jurnalisme Berkualitas

Jurnalisme yang berkualitas membutuhkan banyak waktu, uang, dan kerja keras untuk diproduksi dan terlepas dari semua kesulitan kami masih melakukannya. Reporter dan editor kami bekerja lembur di Kashmir dan sekitarnya untuk meliput apa yang Anda pedulikan, menyebarkan cerita besar, dan mengungkap ketidakadilan yang dapat mengubah hidup. Saat ini, lebih banyak orang membaca Kashmir Observer daripada sebelumnya, tetapi hanya segelintir yang membayar sementara pendapatan iklan turun dengan cepat.

BERTINDAK SEKARANG

KLIK UNTUK DETAIL


We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut