Indonesia terus mencari kapal selam yang hilang dengan 53 orang | Indonesia

Indonesia terus mencari kapal selam yang hilang dengan 53 orang |  Indonesia

Harapan memudar bagi 53 awak kapal selam Indonesia yang hilang saat pencarian kapal di lepas pantai Bali terus berlanjut.

Angkatan Laut Indonesia telah mengumumkan bahwa tumpahan minyak di laut ditemukan di dekat posisi penyelaman awal KRI Nanggala-402 sebelum hilang.

Kementerian Pertahanan Indonesia mengatakan Angkatan Laut kehilangan kontak dengan kapal tak lama setelah dibebaskan untuk menyelam pada hari Rabu sekitar pukul 3 pagi.

Pejabat pertahanan sebelumnya mengatakan mereka yakin kapal mengalami pemadaman listrik selama penyelaman, menyebabkannya kehilangan kendali dan mencegahnya muncul kembali. Mereka percaya itu tenggelam hingga kedalaman 600 hingga 700 meter.

Frank Owen, seorang ahli penyelamat kapal selam, mengatakan kepada Guardian bahwa kapal khusus ini hanya dirancang untuk menyelam hingga kedalaman kurang dari setengah.

“Kapal selam ini memiliki jangkauan sekitar 250 meter, dan mereka biasanya memiliki kemungkinan dua kali lipat dari itu sebagai margin keselamatan, tetapi jika Anda mulai mendapatkan di bawah itu, siapa yang tahu?

“Pada kedalaman air ini mereka masih bisa utuh, tetapi mungkin akan ada banyak kekusutan. Jika sesuatu gagal, semuanya gagal.”

Owen mengatakan ada tiga kemungkinan hasil untuk kapal selam dan kru mereka.

“Baik di dasar laut atau di permukaan. Atau hanya berfungsi dan tidak menyadari bahwa orang sedang mencarinya. Itu salah satu dari tiga pilihan. Bisa jadi komunikasi gagal, tapi sudah 24 jam sejak kapal selam itu hilang, jadi sepertinya semakin kecil kemungkinannya.”

Dia mengatakan tidak mungkin kapal selam itu masih beroperasi dan baru saja kehilangan konektivitas.

“Mereka memiliki latihan yang ingin mereka lakukan, ada harapan bahwa mereka akan berkomunikasi, tetapi mereka tidak berkomunikasi. Jadi itu masalah komunikasi atau masalah kapal selam.”

Yudo Margono, Kepala Staf Angkatan Laut Indonesia, mengatakan ada dua opsi untuk tumpahan minyak: kebocoran yang disebabkan oleh retakan pada tangki kapal selam, atau pembuangan minyak yang disengaja oleh awak kapal di sekitar kapal selam untuk mencegah malapetaka.

Margono menekankan bahwa orang-orang di kapal selam dapat bertahan tiga hari dalam situasi pemadaman. “Kemarin hilang kontak jam 3 pagi, jadi hari Sabtu masih ada waktu sampai jam 3 pagi. Mudah-mudahan segera terselamatkan agar suplai oksigen tetap ada,” kata Margono saat konferensi pers, Kamis.

Beberapa negara, termasuk Australia, Singapura dan India, telah menanggapi permintaan bantuan Indonesia dalam menemukan kapal selam yang hilang.

“Kami memiliki kerja sama yang baik dengan Singapura dan Australia dalam pencarian dan penanganan kecelakaan pelatihan,” kata Panglima TNI dan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto.

Menteri Pertahanan Australia Peter Dutton mengatakan dia menelepon rekannya Prabowo Subianto dan menawarkan bantuan Australia.

Menteri Luar Negeri Marise Payne juga mengatakan Australia akan melakukan apa pun untuk membantu tetapi menyelamatkan kapal selam itu rumit dan sulit.

“Bukan kapal selam yang dioperasikan Australia; kelas kapal selam kami sangat berbeda, tetapi apa pun yang bisa kami lakukan, kami berangkat untuk melakukannya, dan saya pikir para awak kapal selam ini dan keluarga mereka sangat membutuhkan semua pemikiran dan doa kami.”

TNI AL telah menyatakan menggunakan semua kapal yang dilengkapi dengan peralatan bawah air untuk membantu misi pencarian dan penyelamatan.

Kapal selam tipe 209/1300 yang hilang dibangun pada tahun 1977 di Howaldtswerke-Deutsche Werft Jerman dan secara resmi diterima di angkatan laut pada tahun 1981, menjadikannya salah satu kapal selam tertua yang masih aktif.

James Goldrick, pensiunan laksamana dan sejarawan angkatan laut, mengatakan usia kapal bisa menjadi faktor.

“Menghidupkan 40 benar-benar mulai mendorongnya,” katanya. “Hampir tidak ada yang mengoperasikan kapal selam tua seperti itu. Kekhawatiran di sini adalah bahwa tidak hanya umur kapal yang hampir 40 tahun seperti kapal aslinya, tetapi juga waktu sejak perombakan besar terakhir mendekati batasnya.”

Terakhir kali KRI Nanggala dibangun kembali adalah di Korea Selatan pada tahun 2012, dimana sebagian strukturnya diganti atau dimodernisasi.

Goldrick mengatakan upaya penyelamatan akan sangat sulit, terutama jika kapal benar-benar tenggelam ke dasar laut.

“Masalahnya adalah jika kapal selam terlalu dalam, sangat sedikit yang bisa dilakukan jika benar-benar tenggelam. Praktis tidak mungkin mengeluarkan mereka dari kedalaman ini.

“Dasar laut tidak selalu datar, dan sangat mungkin memiliki beberapa celah dan beberapa gundukan. Bahkan jika kapal selam masih berupa lambung utuh, itu bisa sangat sulit ditemukan. Berlayar kapal selam bisa salah dengan sangat mudah. Kemungkinan bahwa yang terburuk telah terjadi sangat tinggi.”

Goldrick mengatakan kapal itu akan sulit ditemukan bahkan jika tumpahan minyak di dekat lokasi penyelaman terakhir memberi petunjuk di mana letaknya.

“Tumpahan minyak dapat memberikan petunjuk, dan jika Anda memahami kondisi lingkungan, arus dan angin yang ada, Anda mungkin dapat mengatakan bahwa Anda dapat melacak lokasi yang mungkin, tetapi itu sangat sulit.

“Jadi, Anda memiliki rentang probabilitas untuk mencari, dan bahkan di perairan yang sangat dalam, rentang probabilitas yang kecil bisa sangat sulit.

READ  Top 30 der besten Bewertungen von Nivea After Sun Getestet und qualifiziert

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut