Indonesia juara Piala Thomas setelah 19 tahun

Indonesia juara Piala Thomas setelah 19 tahun

Jakarta. Penantian panjang Indonesia untuk satu lagi trofi di kejuaraan bulu tangkis putra Piala Thomas berakhir dengan kemenangan 3-0 atas China, Minggu.

Kemenangan Jonatan Christie atas Li Shi Feng memastikan trofi kembali ke Indonesia tanpa memainkan game keempat dan kelima dan menandai kembalinya dominasi negara di turnamen dua tahunan itu.

Sejak Piala Thomas pertama kali diadakan pada tahun 1949, Indonesia telah memenangkan 14 kali, lebih banyak dari negara lain. Setelah memenangkan edisi 2002, Indonesia berhasil mencapai final sebanyak tiga kali, namun gagal pada 2010 dan 2016.

China tertinggal dengan 10 trofi dan telah mencapai rekor Indonesia dengan lima kemenangan beruntun antara 2004 dan 2012.

Mereka mencapai final pada hari Minggu di Aarhus, Denmark, setelah baru-baru ini memenangkan dua gelar tim utama lainnya – Piala Sudirman dan Piala Uber

Namun, Indonesia mengawali pertandingan dengan nyaman di Ceres Arena ketika Anthony Sinisuka Ginting mengalahkan Lu Guang Zu di game pembuka 18:21, 21:14, dan 21:16.

Fajar Alfian dan Muhammad Rian Ardianto, secara mengejutkan promosi di ganda pertama Indonesia, membuka jalan bagi kemenangan dengan masing-masing 21:12 dan 21:19 melawan He Ji Ting dan Zhou Hao Dong.

“Piala Thomas kembali hadir di Indonesia setelah menunggu selama 19 tahun,” tulis Presiden Joko Widodo di akun Instagramnya dan mengucapkan selamat kepada para pemain dan pelatih.

“Ketakutan akan serunya final Thomas Cup 2020 segera diatasi dengan kegembiraan yang luar biasa ketika Jonatan Christie melompat, mengacungkan tinjunya ke udara dan berteriak kegirangan di akhir game ketiganya. Indonesia juaranya!” dia berkata.

Jonatan mengatakan bahwa dengan memenangkan Piala Thomas untuk tim, dia berada di puncak karirnya.

READ  Aktris India, Arya Banerjee, Ditemukan Tewas di Apartemennya

“Ini pencapaian terbesar saya, lebih besar dari emas saya di Asian Games,” katanya kepada Federasi Bulu Tangkis Dunia.

Perayaan di atas panggung agak kurang lengkap, karena bendera merah putih tidak dikibarkan meski lagu kebangsaan dinyanyikan.

Ini karena Indonesia sedang dikenai sanksi oleh Badan Anti-Doping Dunia karena tidak mematuhi Kode Anti-Doping. Menurut situs web WADA, ketidakpatuhan adalah “konsekuensi dari ketidaksesuaian dalam penerapan program pengujian yang efektif” untuk tahun 2020 dan 2021.

Bendera Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI) dikibarkan sebagai bendera nasional saat penyerahan piala di Ceres Arena.

Berita itu memicu kemarahan di dalam negeri, termasuk dari legenda bulu tangkis Taufik Hidayat, yang turun ke Instagram untuk menindak badan anti-doping dan pejabat olahraga Indonesia.

“Apa yang kamu lakukan selama ini? Kamu memalukan Indonesia,” tulisnya.

“Jangan pernah berharap menjadi tuan rumah Olimpiade atau Piala Dunia ketika Anda tidak bisa menyelesaikan masalah sepele seperti itu.”

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut