Gojek & Tokopedia Indonesia bergabung menjadi GoTo

Gojek & Tokopedia Indonesia bergabung menjadi GoTo

Dua dari perusahaan teknologi terkemuka di Indonesia telah memutuskan untuk bergabung dalam merger terbesar senilai $ 18 miliar di negara itu. Spesialis ride hail Gojek dan platform e-commerce Tokopedia bergabung untuk membentuk GoTo. Kesepakatan itu didukung oleh dana ventura besar dari Alibaba dan SoftBank. Dan kesepakatan itu menarik bagi para manajer armada dan mobilitas perusahaan.

Cakupan layanan digital

Bersama Grab, Gojek adalah pemain penting dalam kampanye hujan es Asia Tenggara. Mereka bersaing di beberapa negara dan selalu memperjelas ambisi ekspansi mereka. Namun, perluasan tersebut melampaui jangkauan geografis: ini juga tentang menambahkan layanan yang mendukung kehidupan sehari-hari penggunanya.

Masuki arena gaya hidup

Grab sejak awal memahami bahwa untuk memahami dan mengantisipasi kebutuhan konsumen, konsumen perlu menjadi penyedia layanan komprehensif yang menghadirkan lebih dari sekadar orang-orang dari tempat A ke tempat B. Grab mengembangkan layanan perbankan (dompet), tetapi juga pengiriman bahan makanan dan belanja. Dengan kata lain, orang Singapura dapat mengelola sebagian besar aktivitas sehari-hari mereka dalam satu aplikasi.

Dibandingkan Grab, Gojek justru tertinggal dengan layanan tambahan tersebut. Itu berubah sekarang

Tokopedia

Tokopedia raksasa e-commerce yang berbasis di Jakarta kurang terkenal di luar Indonesia. Ini adalah ruang perdagangan digital bergaya Amazon yang memberi konsumen dan pedagang akses ke ekonomi digital. Perusahaan ini telah berdiri sekitar 10 tahun dan, seperti Gojek, tidak menguntungkan meskipun ukurannya besar.

Pergi ke

Gojek telah mencoba bekerja sama dengan Grab, kesepakatan senilai $ 39,6 miliar yang gagal belum lama ini. Merger dengan Tokopedia masuk akal bagi perusahaan yang memerangi hujan es dan bahkan mungkin lebih baik untuk perdagangan digital di Asia: Berkat Tokopedia, Gojek kini memiliki keterampilan yang kurang untuk terus bersaing dengan Grab. Tokopedia sekarang memiliki akses ke jaringan penjualan dan transportasi mitranya.

Investor

Kedua perusahaan sebelumnya mendapat keuntungan dari investasi dari Google, Sequoia dan Temasek. Alibaba dan Softbank bergabung dengan tim bersama dengan investor lain seperti BlackRock, Facebook, PayPal, Tencent, Visa, dan pembuat mobil terkemuka Indonesia Astra International.

Mobilitas perusahaan

Penggabungan ini sangat menarik sehubungan dengan efisiensi mobilitas korporasi. Terutama sejak tahun 2000 dan terlepas dari pandemi saat ini, ekonomi di APAC telah tumbuh dengan mantap dan menginternasionalkan, meningkatkan kebutuhan akan solusi mobilitas yang berharga bagi konsumen dan bisnis. Namun, perusahaan multinasional seringkali kesulitan untuk mengoptimalkan praktik manajemen armada kendaraan mereka di kawasan Asia-Pasifik.

Kabar baiknya, orang-orang di Asia memiliki naluri alami untuk mengadopsi solusi mobilitas baru, yang didukung oleh teknologi, untuk mengelola kemacetan, masalah cuaca, dan infrastruktur jalan. Artinya, pelanggan korporat memiliki kesempatan untuk menjadi inkubator solusi baru: berbagi aset, elektrifikasi, mobilitas, melengkapi mobil. Dan di sinilah fusi ini cocok satu sama lain.

Kredit Gambar: Shutterstock

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut