Gelar Sergio Ramos, umur panjang untuk Spanyol dan Madrid adalah legenda – dan dia tidak melambat

Sergio Ramos adalah orang aneh. Tidak mungkin menyangkal fakta itu.

Sekarang, Sergio, jika Anda membaca ini, saya serius dengan cara yang paling memuji. Tidak ada tanda-tanda fitnah atau rasa tidak hormat.

Tapi fakta adalah fakta.

Kita hidup di zaman ketika para pemain terengah-engah untuk istirahat, istirahat untuk anggota tubuh yang lelah untuk beregenerasi. Tidak hanya itu, jeda saja dari lingkaran setan yang tak berujung: melatih, mempersiapkan mental, bermain, memulihkan diri, melatih, mempersiapkan mental, bermain, dll. Sehingga pemain kreatif dapat memperoleh kembali ketajaman naluri dan bahkan api kecil inspirasi dan keberanian. . Mereka semua takut percikan visi dan penemuan jenius mereka akan padam.

Bukti bahwa kita memeras lebih banyak dari para pemain elit kita daripada yang seharusnya mereka berikan tidak hanya menatap wajah kita, itu juga mengadopsi pernyataan agresif “Mengapa kamu tidak peduli?” ekspresi. Belakangan ini ada pengingat – sia-sia, saya yakin.

UEFA Nations League di ESPN +: Streaming pertandingan dan replay LIVE (khusus AS)
Kualifikasi UEFA Euro 2020 di ESPN +: Streaming pertandingan dan tayangan ulang LIVE (khusus AS)

Kevin De Bruyne, seorang penari telanjang pada usia 29 tahun dibandingkan dengan veteran keriput Ramos (34), memperingatkan: “Saya telah bermain datar selama dua tahun, tetapi tidak ada yang mendengarkan para pemain. Terkadang hal itu membuat saya khawatir. Tubuh Anda berteriak untuk istirahat tetapi tidak ada mendengarkan para pemain. “

Kemudian, setelah Spanyol menang 1-0 datar dan haus kreativitas atas Swiss, pemain berusia 23 tahun itu Pau Torres mengakui bahwa para pemain telah merasakan tekanan dari tiga pertandingan minggu untuk klub mereka diikuti oleh persahabatan tengah pekan di Portugal dan kemudian tes ini melawan Swiss yang disiplin, atletis, dan keras. Lalu ada perjalanan pulang pergi 7.600 kilometer ke Kiev, untuk pertandingan melawan Ukraina, yang akan dihadapi dan diderita.

Ini benar-benar nonstop untuk orang-orang ini.

Kelelahan mental dan fisik melawan biaya Swiss Yang merah detik-detik di mana aksi yang diciptakan, umpan tajam yang brilian, atau keterampilan individu dengan tepat memisahkan pemain kelas atas dari mereka yang benar-benar memberikan upaya terbaik mereka. “Tapi tidak mungkin ada yang namanya kelelahan saat Anda bermain untuk negara Anda,” kata Torres.

Kemudian Anda memiliki argumen Arsene Wenger, sambil mempromosikan otobiografinya yang akan segera terjadi, bahwa “pengubah permainan berikutnya adalah ilmu saraf.” Mengapa dia mengemukakan ide ini? Menurut Wenger, “Karena kami berada di ujung peningkatan kecepatan fisik.”

Nilailah dia atau tidak, salah satu manajer paling sukses dan paling sukses di era modern percaya bahwa, secara atletis, sepak bola elit sudah beroperasi secara maksimal – pedal ke lantai. Dengan jarum yang terus bergerak ke zona merah, jika ini adalah mobil, Anda akan melambat dan menemukan mekanik terdekat.

READ  Danny Welbeck: Striker Watford mengakhiri kesepakatan dengan persetujuan bersama | Berita Sepak Bola

Tapi bukan Ramos.

Tujuannya, meskipun ulang tahunnya yang ke-35 datang pada bulan Maret, adalah untuk memimpin Spanyol di Kejuaraan Eropa musim panas mendatang, melakukan hal yang sama di Olimpiade Tokyo yang ditunda pada musim gugur 2021 dan kemudian menjadi kapten. Yang merah ke Piala Dunia Qatar pada tahun 2022. Selama ini, tidak diragukan lagi, menginspirasi Real Madrid meraih gelar La Liga lainnya dan memenangkan Liga Champions berturut-turut.

Tujuan luar biasa dari seorang pria luar biasa ini perlu dimasukkan ke dalam konteks.

Pertama, kelaparan dan stamina yang rakus dari Ramos. Dari pertandingan debutnya untuk Spanyol (pada usia 18 ia menjadi debutan termuda negara itu selama 55 tahun), dari semua 17 pemain yang digunakan hari itu, hanya Joaquin masih seorang pesepakbola profesional. Ditto debutnya di Piala Dunia: mengalahkan Ukraina 4-0 di Jerman 2006. Dari semua starter dan pemain pengganti yang bermain sore itu, hanya Cesc Fabregas telah berlangsung selama ini sebagai profesional aktif. Bahkan jika Anda mengambil starting XI dari final internasional pertama yang dimenangkannya, kekalahan 1-0 dari Jerman di Euro 2008, hanya dia, Fabregas, David Silva dan Andres Iniesta masih dalam permainan.

Dan subjek mengangkat trofi pria ini penting.

Ramos telah memenangkan Piala Dunia dan dua Kejuaraan Eropa untuk Spanyol, menulis ulang sejarah, tetapi itu tidak membuatnya puas seperti yang terjadi pada orang lain. Sementara rekan satu tim, hebat dalam hal itu, diam-diam menjauh – Iniesta, Iker Casillas, David Villa, Jordi Alba, Pedro – Ramos menyala.

Untuk klubnya, daftar trofi sangat besar. Empat Liga Champions, lima gelar La Liga, dan satu lemari penuh dengan medali lain yang bahkan tidak dihirup oleh orang-orang yang lebih rendah.

Dia masih belum puas.

Kembalikan fokus kami ke sepak bola internasional dan sejarah yang dibuatnya dengan mengangkat trofi mulai menjelaskan kegagahan abadi Ramos Terlepas dari masa-masa sulit dan tak terduga ini, jika sepak bola internasional berlanjut seperti yang diinginkan, pada Euro 2020 Ramos akan menyalip Ahmed Hassan dari Mesir, yang berada di atas daftar penampilan sepanjang masa dengan 184 caps. Dari semua pemain di 10 besar, hanya satu (Claudio Suarez dari Meksiko) yang mendapatkan caps dalam waktu yang lebih singkat dari kapten Madrid.

Ramos, selama karirnya, belum selesai cedera. Itu tidak berarti dia benar-benar kebal – hanya sangat kuat. Ramos juga tidak memilih-milih kapan dia bermain untuk negaranya. Jika Spanyol menginginkannya, dia ada di sana. Lelah? Sakit? Komitmen keluarga? Agak segar untuk klubnya? Tidak dapat diganggu dengan perjalanan ke Kepulauan Faroe, Moskow, atau Minsk? Ide-ide itu, menurut Ramos, untuk pengecut.

Dia adalah pesepakbola paling menang sepanjang masa dalam sejarah internasional, setelah mengalahkan teman dan kolega Casillas, dan dia adalah bek dengan pencetak gol terbanyak dalam sejarah luas negara-negara sepakbola yang saling mengadu domba.

Dan dia tidak melambat.

Dalam dua tahun terakhir, berusia 32 hingga 34 tahun, Ramos telah memainkan 108 pertandingan untuk klub dan negaranya. Pada saat itu, baik Spanyol maupun Madrid telah mengembangkan ketergantungan Ramos yang berbeda. Bukan berarti Real Madrid tidak bisa menang tanpa dia, tapi mereka kehilangan agresi esensial, daya saing dan kepercayaan diri tanpa pemimpin mereka.

Lihatlah bencana melawan Manchester City di laga tandang babak 16 besar Liga Champions musim lalu. Tanpa Ramos di sisinya, Raphael varane membuat kesalahan yang mengerikan, dan begitu mereka tertinggal 2-1 Madrid benar-benar tidak memiliki chutzpah, sikap “Kami tidak akan dikalahkan sampai lampu sorot stadion dimatikan” yang membuat Ramos terlihat bersemangat.

bermain

1:01

Sid Lowe mengagumi pengaruh Adama Traore dalam aksi internasional pertamanya bersama Spanyol.

Bandingkan itu dengan bagaimana dia hampir sendirian mengintimidasi semua rival domestik sampai Real Madrid memenangkan gelar setelah restart La Liga. Sepuluh pertandingan, sembilan kemenangan, satu hasil imbang, di mana bek tengah mereka yang berusia 34 tahun itu mencetak enam gol – termasuk satu-satunya gol dalam kemenangan beruntun atas Getafe dan Athletic Club.

Juga tidak boleh ada yang mengabaikan rekor gol besarnya di final Liga Champions. Ketika Madrid hendak kalah dari Atletico Madrid di ajang Lisbon 2014, Ramos tidak hanya mencetak penyeimbang waktu tambahan yang paling dramatis. Tidak. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia memikirkan kakeknya yang baru saja meninggal karena menit demi menit terus berlalu. Berpikir pada dirinya sendiri, “Saya tidak bisa, saya biasa biarkan pertandingan ini berakhir seperti ini. “Dan dia tidak melakukannya.

Sejak hari itu hingga saat ini, Madrid belum menemukan seseorang untuk meniru efek Ramos. Cristiano Ronaldo dipotong dari kain yang sama tetapi ketika, jika, Ramos meninggalkan tim ini, akan menjadi neraka di dunia untuk menemukan siapa pun dengan campuran yang sama dari bakat luar biasa, atletis, teknik, karakter, dan keinginan telanjang untuk menang.

Itu sama untuk Spanyol. Dalam 17 pertandingan internasional terakhirnya, dan harap diingat bahwa kita berbicara tentang seorang bek, dia mencetak sembilan gol. Dia adalah striker paling kuat mereka. Dan sementara Luis Enrique memiliki beberapa pencetak gol produktif yang tersebar di seluruh skuadnya, jika Ramos tidak membobol gawang, Yang merah sering berjuang dan terlihat kering di depan gawang.

READ  Kesalahan Paul Pogba untuk Man Utd menunjukkan bahwa Jose Mourinho benar dua tahun lalu

Sepanjang karirnya, dia menerima 31 penalti dan hanya gagal tiga kali. Yang terpenting, dia mencetak 22 gol berturut-turut untuk Madrid dan Spanyol sejak dia terakhir kali gagal. Dia metronomi dari tempat itu.

Hal utama yang harus dipahami tentang Ramos adalah dia seorang bajak laut, seseorang dari masa lalu. Dia seorang petualang, bajingan, seseorang yang menjalani hidup sampai batas absolut; seseorang yang melihat cakrawala di mana orang lain melihat tembok dan batas; seseorang yang, ketika muda, benar-benar ingin menjadi petarung banteng; seorang pria yang selalu ingin bukan hanya untuk menang tetapi juga untuk melawan rintangan, semakin besar semakin baik; dan dia seseorang yang menyukai pelatihan, bermain, dan berkompetisi dalam sepak bola.

Baru-baru ini, dia mengatakan kepada UEFA: “Saya penuh motivasi. Anda harus mengatur ulang setiap tahun dan mulai dari awal; untuk menjalani setiap kemenangan, setiap trofi menang, seolah-olah itu adalah hal yang sama sekali baru. Saya pikir sangat positif untuk melanjutkan menikmati sepak bola seperti ini, tanpa melihat ke belakang, tanpa berhenti memikirkan apa yang telah Anda lakukan atau capai. Ini adalah bagaimana rasanya ada kehidupan di depan Anda ketika tubuh Anda mencoba memberi tahu Anda bahwa Anda tidak dapat melakukannya. lebih lama.

“Pada prinsipnya, selama saya penuh dengan inspirasi, kebanggaan dan rasa lapar, maka saya akan memperlakukan Piala Dunia di Qatar sebagai tantangan lain. Saya ingin bermain di dalamnya dan menambah jumlah caps saya. Jika saya bisa membuatnya menjadi 200 penampilan untuk Spanyol, maka semuanya menjadi lebih baik. “

Mereka lahir hanya dua bulan dan jarak 990 km pada tahun 1986, tetapi ketika Anda melihat Rafa Nadal terluka, berjuang, memulihkan penyebab yang hilang, menyamai pemenang gelar yang, mungkin, dianggap sedikit lebih berbakat secara konvensional daripada dia, cobalah melihat Ramos sebagai gantinya. Dua kacang polong: Spanyol, bangga, agresif, brilian secara atletis, terus-menerus terinspirasi, memotivasi diri sendiri, tuli terhadap kritik dan mereka yang berkata, “Tidak kali ini, dia tidak akan bisa …”

Dua orang aneh yang luar biasa: pria yang mudah dikagumi, tidak mungkin diabaikan, dan yang memberi makna pada keseluruhan gagasan olahraga sebagai alat untuk menguji batas-batas pencapaian yang wajar bagi manusia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *