Final Piala Thomas India vs Indonesia – Bagaimana para pemain bertanding – Rekor head-to-head

Final Piala Thomas India vs Indonesia – Bagaimana para pemain bertanding – Rekor head-to-head

India mungkin akan memainkan final pertamanya di Piala Thomas melawan juara 14 kali Indonesia, tetapi itu akan masuk ke pertandingan dengan percaya diri karena tiga dari pesertanya yang mungkin dalam pertemuan hari Minggu memiliki rekor kemenangan head-to-head melawan rekan-rekan mereka dari Indonesia.

Raksasa Asia Tenggara itu sedang menghadapi absennya pemain-pemain penting karena cedera, sementara beberapa pemain andalannya yang tersisa telah panas dan dingin di kejuaraan tim.

Jika semuanya berjalan bersamaan, sangat mungkin bahwa India bahkan mungkin tidak membutuhkan heroik pertandingan final oleh HS Prannoy untuk memutuskan seri.

BACA |
Generasi baru mencetak tanggal final Piala Thomas

H2H: 1-0 menang kalah untuk Sen.

India berhasil mencapai final bersejarah di Piala Thomas sebagian karena peringkat tinggi Lakshya Sen yang memungkinkan tim menurunkan Kidambi Srikanth dan HS Prannoy sebagai pemain tunggal pilihan kedua dan ketiga. Bentuk Lakshya Sen sendiri, bagaimanapun, belum cukup cocok.

Dia kalah setiap pertandingan melawan pemain berperingkat lebih tinggi (Chou Tien Chen, Lee Zii Jia dan Viktor Axelsen), membuat India tertinggal di setiap kesempatan. Dia menghadapi pemain lain yang berperingkat lebih tinggi di peraih medali perunggu Olimpiade Anthony Ginting.

Ini adalah pertarungan gaya yang mungkin menguntungkan pemain India itu. Petenis Indonesia menyukai pertukaran cepat dan terakhir (dan satu-satunya) saat keduanya bermain – hanya beberapa bulan yang lalu di Jerman Terbuka – dia sangat frustrasi dengan pertahanan ingar-bingar India dalam kekalahan 21-7 21-9.

Namun, sementara Ginting juga kalah dalam beberapa pertandingan dari Loh Kean Yew dan Kunlavut Vitidsarn di awal turnamen, ia tampaknya telah menemukan beberapa bentuk, akhir-akhir ini, meraih kemenangan penting atas Kento Momota dari Jepang di semifinal.

BACA|
Lakshya Sen: tumbuh tinggi setelah All England run

100

H2H: 1-0.

Seperti Malaysia, dan Denmark sebelum mereka, Indonesia memasang pasangan awal – Kevin Sanjaya biasanya berpasangan dengan Marcus Gideon, sementara Mohammad Ahsan dipasangkan dengan Hendra Setiawan. Sementara Indonesia akan senang untuk pergi dengan dua pasangan asli, cedera pada Gideon telah memaksa pemikiran ulang.

Meskipun Indonesia menurunkan Sanjaya dengan Bagas Maulana dalam pertandingan melawan Thailand, setiap pertandingan berikutnya telah melihat salah satu pasangan antek (Kevin dan Gideon) Ahsan. Sementara pasangan asli hampir tak terkalahkan, pasangan awal selalu rentan.

Sanjaya dan Ahsan mengalahkan Kang Minhyuk dan Seo Seungjae dari Korea sebelum mengalahkan No. 1 Dunia. 4 pasang Takuro Hoki/Yugo Kobayashi dari Jepang di babak semifinal. Tapi itu adalah pertandingan yang sulit di mana mereka kehilangan tiga poin game di pembuka dan satu match point di set penentuan sebelum meraih kemenangan 22-20, 8-21, 24-22.

Semua ini berarti Chirag Shetty dan Satwik Rankireddy, yang sebaliknya memiliki rekor 0-11 yang buruk melawan kombinasi Kevin dan Gideon dan kalah 2-3 dari Ahsan dan Setiawan, akan masuk ke pertandingan ganda setelah memenangkan satu-satunya pertandingan melawan Sanjaya dan Ahsan – 18-21, 21-18, 24-22 di Kejuaraan Bulu Tangkis Asia 2018.

BACA |
India mengalahkan Denmark 3-2, mencapai final Piala Thomas pertama kalinya

100


H2H: Srikanth tertinggal 4-5 dan 0 untuk 2 dalam dua pertemuan terakhir mereka tahun ini.

Srikanth sangat penting bagi kesuksesan India di Piala Thomas tahun ini, memenangkan semua lima pertandingan yang dia mainkan. Strokeplay-nya sangat mudah seperti biasanya, tetapi ada grit bagi pemain India yang tidak sering ditampilkan selama beberapa musim terakhir.

Dia harus bekerja keras untuk meraih kemenangan penting 21-18, 12-21, 21-15 atas Anders Antonsen di semifinal melawan Denmark dan dia mungkin akan diuji sekali lagi oleh peraih medali emas Asian Games Christie, yang dia sendiri telah temukan. kaya bentuk tahun ini setelah beberapa musim kemarau.

Christie telah mengalahkan Srikanth dua kali musim ini, tetapi dia mengalami kekalahan mengejutkan dari Kenta Nishimoto dari Jepang di semifinal Piala Thomas – yang membuat kemajuan Indonesia ke final jauh lebih menantang daripada yang seharusnya.

BACA |
Srikanth, kesuksesan Lakshya memotivasi saya, kata Satwiksairaj

H2H: Garaga-Panjala belum pernah melawan Ardianto-Alfian sementara Kapila-Arjun kalah dalam tiga kesempatan ketika mereka bermain melawan pasangan Indonesia.

Ardianto dan Alfian adalah No. 1 Dunia. 7 — mantan peraih medali perunggu dunia dan peraih medali perak Asian Games. Tapi mereka tidak memiliki performa terbaik di Piala Thomas, kalah dalam beberapa pertandingan terakhir mereka di Bangkok.

Namun, itu akan menjadi kekecewaan besar bagi pasangan India untuk memaksakan kekalahan lagi.

BACA |
HS Prannoy mengamankan untuk India, medali miliknya sendiri

100

H2H: Prannoy memimpin 2-0.

Dengan asumsi dia telah cukup pulih dari kejatuhan yang tampak canggung yang dideritanya melawan Rasmus Gemke di semifinal Piala Thomas melawan Denmark, Prannoy, peringkat 23 akan mendukung dirinya sendiri untuk membuat ini 3-0 dalam karir head-to-head melawan Rhustavito, peringkat 24.

Prannoy mungkin kesulitan dalam turnamen yang panjang, tetapi dia telah menjadi elemennya di acara tim, memenangkan penentuan di pertandingan perempat final dan semifinal India.

Dia mungkin pemain tunggal ketiga terkuat di turnamen ini dan dia membenarkan reputasi itu. Kunci keberhasilan India di Bangkok adalah kemampuannya untuk meminimalkan kesalahan, sambil tetap berhasil mencapai garis ketika dia menyerang.

Bergelora dengan percaya diri, Prannoy akan sulit dikalahkan jika dia perlu menyelesaikan banyak hal untuk India di set penentuan lainnya.

READ  Top 30 der besten Bewertungen von Kleinigkeiten Für Kinder Getestet und qualifiziert

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut