Evans mengalahkan Vergne untuk memenangkan film thriller di Indonesia

Evans mengalahkan Vergne untuk memenangkan film thriller di Indonesia

Evans mematahkan cengkeraman DS Techeetah di dua posisi teratas sejak awal, dibantu oleh penguncian berat Antonio Felix da Costa di lap 4 – dengan insinyur pengemudi Portugis menyuruhnya untuk menyesuaikan keseimbangan remnya setelah itu

Hal ini membawa Evans ke pertempuran dengan Vergne untuk kemenangan, dan keduanya bertukar tempat saat mereka mengambil aktivasi serangan mereka – dengan Edoardo Mortara juga dalam campuran sebagai pengemudi Venturi memilih untuk pergi nanti dengan dosis kekuatan 250kW-nya sendiri.

Saat Evans mencoba untuk menggulung Vergne, Kiwi sepatutnya pergi lebih lama dengan alokasi mode serangan kedua dan mengambilnya di lap ke-25, memberinya dorongan untuk maju.

Begitu mode serangan Evans telah berlalu, dia berada dalam jarak setengah detik dari Vergne dan terus menekan pemain Prancis itu, beringsut semakin dekat ke bumper belakangnya.

Pembalap Jaguar kemudian melakukan langkah berani di Vergne pada lap 32, meluncur lebih lambat dari saingannya ke Tikungan 7 dan terjun ke bagian dalam entah dari mana, berhasil muncul dari tikungan dengan memimpin.

Evans kemudian mulai memimpin, tetapi harus melambat untuk menghormati waktu tambahan satu menit-30 detik yang diterapkan setelah safety car awal – dibawa keluar untuk menggantikan roda Oliver Rowland yang hilang saat pembalap Mahindra mundur di lap 2 – dan ban belakangnya sendiri yang sakit.

Ini membawa Vergne dan Mortara bermain untuk memimpin, dengan juara dua kali itu bisa dibilang menggunakan fanboostnya terlalu dini untuk mencoba dan meninggalkan Evans di belakangnya.

Tapi Evans secara krusial bertahan dari serangan setengah hati itu, dan menyerap tekanan akhir dari Vergne – yang konsumsi energinya lebih buruk dan akhirnya harus mengalah di serangkaian tikungan terakhir.

READ  Pembalap Honda Bersemangat Untuk MotoGP Indonesia R...

Mortara mendesak Vergne sampai akhir, sebagian besar menyamai energi Evans, tetapi tidak bisa mengatur garisnya dengan benar untuk membuat pengemudi Techeetah menyingkir.

Mengikuti strategi mode serangannya yang terlambat di Berlin, Mortara mengambil pendekatan serupa ke Jakarta – meskipun banyak mode serangan datang lebih awal sementara baterai lebih dingin untuk mempertahankan efisiensi.

Meskipun mode serangan terakhir Mortara berarti dia kehilangan posisi dari da Costa, dia segera melewati juara Musim 6 untuk membawa dirinya ke pertarungan kemenangan – dan akhirnya memangkas poinnya yang kurang menguntungkan ke pemimpin poin Stoffel Vandoorne.

Da Costa dengan demikian mengambil posisi keempat, lebih dari dua detik dari Mortara, saat Vandoorne bertarung dengannya untuk tempat keempat.

Vandoorne telah membuat hidupnya lebih sulit dengan aktivasi mode serangan keduanya, di mana dia gagal mencapai putaran waktu dan dengan demikian harus mengambil jalur yang lebih jarang dilalui sekali lagi pada putaran berikutnya.

Meski demikian, dia bisa mendapatkan keuntungan dari Jake Dennis di depan mengambil mode serangan keduanya, dan kemudian menggerakkan Pascal Wehrlein untuk membawa dirinya ke tempat kelima.

Dennis mengumpulkan keenam setelah terlibat dalam beberapa pertempuran dengan mobil-mobil di sekitarnya, dan hanya 0,6 detik di bawah Vandoorne di garis finish.

Lucas di Grassi mengumpulkan lebih banyak poin untuk Venturi dengan tempat ketujuh, juga di belakang kereta da Costa, dengan Wehrlein terpaut 3s di tempat kedelapan.

Wehrlein awalnya memulai dengan baik untuk pulih dari penalti grid lima tempat, tetapi kekurangan kaki di paruh terakhir balapan dan menjatuhkan posisi ke Dennis dan di Grassi.

Sam Bird dipromosikan ke urutan kesembilan setelah Andre Lotterer mendapat penalti lima detik karena kontak dengan Nyck de Vries, yang membuat pembalap Belanda itu keluar dari balapan dengan tusukan di ban belakang kirinya.

READ  Swiss yang mendukung minyak sawit Indonesia mengirimkan pesan yang kuat ke UE

Sebastien Buemi naik ke peringkat 10, setelah pebalap Nissan itu melakukan duel pertamanya di awal pekan.

Formula E Jakarta E-Prix – Hasil balapan

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut