David Byrne: ‘Spike Lee dan saya memiliki banyak kesamaan’ | Musik

David Byrne: ‘Spike Lee dan saya memiliki banyak kesamaan’ |  Musik

David Byrne adalah salah satu polimatik budaya populer: musisi, produser, artis, aktor, penulis, pemilik label rekaman, dan pembuat film. Dia adalah anggota pendiri dan penyanyi utama dari grup post-punk yang berpengaruh Berbicara Kepala dan memiliki karir solo yang panjang dan bervariasi yang mencakup kolaborasi dengan Brian Eno dan St Vincent. Film produksi panggung Broadway 2019 yang diakui oleh Byrne dari album tersebut Utopia Amerika, Disutradarai oleh Spike Lee, tersedia dalam unduhan digital mulai besok dan DVD pada 11 Januari.

Bagaimana penguncian bagi Anda?
Saat cuaca lebih hangat, saya bisa bersepeda berkeliling [New York] dengan teman dan anggota band, jadi kami setidaknya bisa bertemu dan menjelajahi bagian kota yang tidak kami kenal. Saya masih melakukannya sesekali tetapi itu sedikit lebih sulit sekarang menjadi semakin dingin.

Ketika saya berbicara dengan Anda pada tahun 2012, Anda mengatakan bahwa, bahkan di tengah kemajuan teknis era digital, orang masih menginginkan “komunalitas pengalaman langsung”. Sayangnya, itu telah terjadi untuk saat ini.
Iya. Banyak musisi yang berpikir, apa yang akan kita lakukan sekarang? [In the US] hanya ada sedikit dukungan finansial untuk tempat-tempat kecil, yang merupakan bagian penting dari ekosistem musik live. Anda tidak bisa mengambilnya dan berharap semuanya baik-baik saja.

Mengingat semua itu, film Anda, Utopia Amerika, pada dasarnya adalah himne untuk pertunjukan live.
Ya, saya pikir penampilan itu benar-benar tentang kita sebagai manusia. Secara biologis, itulah yang diprogram untuk kita lakukan dan diminati. Film ini bercerita tentang kita menggerakkan tubuh kita, memainkan alat musik kita dan hanya berada di depan Anda. Ini bukan tentang efek khusus atau layar atau ledakan, yang juga menarik, tetapi orang-oranglah yang merupakan elemen yang paling menarik.

Cukup adil untuk mengatakan bahwa banyak orang tidak akan melihat Anda dan Spike Lee sebagai pasangan kreatif yang jelas.
Tidak [laughs]. Kami berdua berpikir bahwa orang akan mendengar dua nama kami dan pergi, apa yang terjadi di sini? Tapi itu berhasil. Kita memiliki banyak persamaan. Dia benar-benar mengerti. Itu sangat banyak di dunianya.

READ  John Mulaney Bergabung dengan Seth Meyers 'Late Night' sebagai Staf Penulis

Saya harus bertanya, iApakah ada tipu daya pasca produksi dalam film tersebut? Ini terlihat begitu mendalam pada saat itu Sepertinya sang sinematografer berada di atas panggung bersama Anda.
Tidak, ini murni apa yang ditembak. Film ini diedit dari dua pertunjukan langsung yang berbeda dan pertunjukan khusus ketiga yang kami lakukan untuk pengambilan gambar dan kontinuitas. Editor sedang sibuk.

Koreografi pertunjukan live dikerjakan dengan sangat teliti, namun tampil sangat spontan dan sangat menggembirakan.
Kami bersenang-senang, tapi butuh beberapa saat untuk sampai di sana. Itu adalah kurva belajar yang curam. Pada awalnya, ini semua tentang memperbaiki segalanya – di mana saya seharusnya berdiri? Bagaimana saya bisa pindah? Apa selanjutnya? Dimana gitarku? Butuh beberapa saat untuk menginternalisasi semua hal itu sehingga Anda berhenti memikirkannya dan bersantai hanya berhubungan dengan musisi lain.

Apakah ini pertunjukan langsung paling ambisius yang pernah Anda lakukan?
Mungkin, ya, ada banyak teknologi yang terlibat di balik layar. Setidaknya 50 frekuensi radio digunakan dan sistem pelacakan cahaya terkomputerisasi. Bahkan ada seorang pria di luar panggung yang mengerjakan semua pedal gitar. Ada banyak hal yang terjadi secara teknis, tapi bukan itu yang penting. Kami tidak ingin membuat orang terpesona dengan teknologi.

Itukah sebabnya panggung sangat kosong dan minim penerangan sehingga tidak ada yang mengganggu penampilan?
Iya. Kami memutuskan itu sejak awal, tetapi menjaganya tetap minimal adalah bagian yang sulit. Panggung menjadi wilayah suci. Tidak ada lampu tambahan. Tidak ada petunjuk. Saya bisa berlari mundur dan tahu saya tidak akan tersandung sesuatu. Itu sangat membebaskan. Saya benar-benar tidak tahu ke mana saya akan pergi selanjutnya. Saya pasti tidak bisa kembali berdiri di atas panggung dengan band dan amplifier.

READ  Disney Rayakan Sejarah Mickey Mouse dan Artis Pop Ikonik Keith Haring dengan Kolaborasi Produk Baru Menyoroti Beberapa Karya Seniman Paling Terkenal

Trailer American Utopia.

Ada arus politik untuk beberapa lagu dan perkenalan Anda. Apakah Anda sekarang menganggap diri Anda sebagai seniman-aktivis?
Sampai taraf tertentu. Saya memastikan untuk tidak mengatakan apa pun yang partisan. Ada cukup banyak pertengkaran semacam itu yang terjadi, jadi saya benar-benar tidak ingin menambahkannya. Itu benar-benar tentang bagaimana kita berbicara tentang masalah tanpa masuk ke politik. Saya menyadari saya bisa melakukan itu karena banyak bukti ada di atas panggung. Kalau mau bicara emigrasi, lihat saja di atas panggung. Kami semua adalah imigran. Saya seorang imigran. Jika imigrasi dihentikan, kami tidak akan berada di sini. Saya pikir penonton mengerti bahwa kita berbicara tentang sebuah negara dan bukan hanya tentang orang-orang di atas panggung.

Salah satu momen paling dramatis adalah saat Anda menyanyikan Janelle Monáe lagu Hell You Talmbout, di mana Anda menyanyikan nama-nama orang kulit hitam yang dibunuh oleh polisi. Anda meminta izinnya terlebih dahulu, yang menunjukkan bahwa Anda mungkin ragu untuk menyanyikannya.
Saya bertanya padanya: “Apa pendapat Anda tentang seorang pria kulit putih pada usia tertentu yang melakukan lagu ini?” Saya sepenuhnya siap baginya untuk mengatakan: “Tidak, ini tentang pengalaman hitam dan Anda tidak dapat memilihnya.” Tapi dia tidak melakukannya. Dia merasa bahwa masalahnya adalah masalah manusia dan akan lebih baik jika saya menanganinya. Ngomong-ngomong, saya juga pergi ke band dan bertanya kepada mereka masing-masing: “Apa pendapat Anda tentang saya melakukan lagu ini? Apakah kalian semua nyaman? ” Semua orang setuju. Dan, mengikuti teladannya, kita semua bergiliran menyanyikan nama-nama orang yang telah dibunuh. Semua orang maju ke depan untuk mengenang nama-nama ini.

READ  Dexter Showrunner Memberikan Detail Tentang Reboot

Dalam pembukaan lagu, Anda mendeskripsikannya sebagai “lagu protes tentang perubahan” dan Anda juga mengatakan: “Kita semua perlu berubah. Saya juga perlu berubah. “
Ya, itu adalah sesuatu yang saya sadari bertahun-tahun yang lalu. Dalam revolusi budaya, Anda harus melihat diri sendiri terlebih dahulu sebelum mulai mengibaskan jari pada orang lain dan memberi tahu mereka apa yang harus mereka lakukan. Saya harus melihat diri saya sendiri dan ada banyak hal yang perlu diperbaiki.

Amerika telah melewati beberapa peristiwa yang sangat kacau akhir-akhir ini dan politik telah menjadi sangat memecah belah. Apakah itu mempengaruhi Anda secara psikologis?
Iya. Memiliki. Saya tidak terlalu terkejut dengan Donald Trump – kami warga New York tahu seperti apa dia sebelum dia terpilih. Yang mengejutkan adalah betapa banyak Partai Republik yang sepenuhnya setuju dengannya dan betapa cepatnya hal itu terjadi. Mereka mengabaikan rasisme, kebencian terhadap wanita, dan kebohongan. Itu adalah kejutan dan itu menghancurkan hati saya. Itu sangat mengecewakan. Saya lega dengan hasilnya, tapi saya belum siap untuk melompat kegirangan.

Filmnya disebut Utopia Amerika. Apakah Anda percaya pada cita-cita utopis?
Tidak. Itu tidak mungkin, tapi itu adalah sesuatu yang harus didekati. Ada kerinduan untuk perbaikan dan perbaikan. Saya pikir dorongan itu masih ada. Dahulu kala, pemikir politik Alexis de Tocqueville mengatakan bahwa Amerika adalah sebuah eksperimen dan masih demikian. Kadang-kadang, eksperimen itu bisa gagal, tetapi ada harapan dan itulah inti dari film itu.

Jadi dunia yang lebih baik itu mungkin?
Ya, saya rasa begitu.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut