Burung godwit migrasi memecahkan rekor jarak tanpa henti dengan penerbangan lintas Pasifik yang epik

Burung yang bermigrasi telah mencetak rekor jarak nonstop baru dalam perjalanannya dari Alaska ke Selandia Baru.

Godwit ekor belang terbang lebih dari 12.000 km (7.456 mil) non-stop dalam 11 hari dalam migrasi tahunannya dari tempat bersarangnya di tundra Alaska untuk menghabiskan musim dingin di belahan bumi selatan.

Dinamakan 4BBRW setelah kombinasi cincin berwarna yang dipasang di kakinya, burung itu adalah bagian dari kelompok yang ditandai oleh badan amal Selandia Baru Miranda Shorebird Center musim gugur lalu dan dalam perjalanannya dilacak oleh grup Belanda, Jaringan Jalur Terbang Global.

Perjalanan, yang dimulai pada 16 September, memecahkan rekor sebelumnya 11.680 km yang dibuat oleh seorang godwit yang dikenal sebagai E7 pada tahun 2007.

Dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan yang melacak godwits telah terpana pada panjangnya perjalanan migrasi mereka, yang pernah dianggap sangat lama tanpa berhenti untuk makan dan istirahat.

Setiap tahun lebih dari 70.000 dewa melakukan migrasi musim gugur, kembali ke Alaska melalui Asia pada musim semi. Tidak seperti burung laut, mereka tidak bisa makan dan beristirahat di air.

Profesor Theunis Piersma, dari Universitas Groningen, yang memimpin Jaringan Jalur Terbang, menyebut pencapaian burung “tak terbayangkan”.

Berbicara kepada surat kabar Belanda Trouw, katanya: “Jika Anda melihat pada rute burung yang berbeda di peta, Anda melihat bahwa mereka tidak mengambil rute terpendek, dan terkadang juga berbelok besar.

“Kami hanya dapat memahami rute-rute itu jika kami memproyeksikan daerah bertekanan tinggi dan rendah dengan arah angin yang sesuai di peta. Kemudian burung-burung itu tampak memanfaatkan dengan sempurna arah angin yang menguntungkan.”

Peta yang dihasilkan oleh Global Flyway Network menunjukkan 4BBRW mengarah ke timur saat meninggalkan Alaska sebelum menuju barat daya menuju negara kepulauan Pasifik Vanuatu dan mengoreksi jalur lagi untuk mendarat tepat di selatan Auckland.

READ  UU Cipta Lapangan Kerja Mengurangi Denda bagi Korporasi yang Melanggar Izin Tata Ruang

Godwits menyimpan energi sebelum perjalanan lintas Pasifik mereka dengan memakan kerang dan rumput laut, menambahkan lemak yang signifikan dan menggandakan berat badan mereka menjadi lebih dari satu pon, dan mengecilkan organ pencernaan mereka untuk membuang beban yang tidak perlu.

Selain keterampilan navigasi, perjalanan mereka dimungkinkan oleh teknik penerbangan yang sangat efisien, hanya menggunakan 0,42 persen dari berat badan mereka setiap jam untuk terbang dengan kecepatan 60 km per jam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *