Besse: Sisa-sisa seorang wanita tua yang ditemukan di Sulawesi, Indonesia menjelaskan garis keturunan manusia yang hilang

Besse: Sisa-sisa seorang wanita tua yang ditemukan di Sulawesi, Indonesia menjelaskan garis keturunan manusia yang hilang

Seorang wanita muda yang terkubur 7.200 tahun yang lalu di pulau Sulawesi, Indonesia, adalah bagian dari barisan orang-orang yang hilang yang termasuk di antara pemukim pertama yang meninggalkan daratan Asia, sebuah analisis genetik baru menunjukkan.

Sisa-sisa yang digali pada tahun 2015 milik “Besse”, seorang wanita berusia 17 atau 18 tahun yang meninggal sekitar 7.200 tahun yang lalu dan merupakan satu-satunya kerangka yang diketahui dari salah satu Toaleer yang Studi yang dipublikasikan di jurnal alam pada hari Rabu mengatakan.

Suku Toalean adalah pemburu dan pengumpul misterius yang terutama berburu babi liar endemik dan mengumpulkan kerang dari sungai dan muara pulau, menurut para arkeolog termasuk dari Griffith University di Australia.

Namun, catatan arkeologi Toaleer menghilang beberapa ribu tahun setelah pemukiman pertama pulau itu dari Zaman Batu Akhir muncul.

Para toaleer terkait dengan manusia modern pertama yang menyerang Wallacea sekitar 65.000 tahun atau lebih yang lalu, menurut para arkeolog, yang mendasarkan temuan mereka pada bukti kolektif.

Wallacea adalah kelompok kuno pulau-pulau utama Indonesia yang mencakup Sulawesi, Lombok, dan Flores yang pernah menjadi pintu gerbang ke New Guinea dan Australia.

“Para pemburu dan pengumpul pelaut ini adalah penghuni pertama Sahul, benua super yang terbentuk selama Pleistosen (Zaman Es) ketika permukaan laut global turun dan membuka jembatan darat antara Australia dan New Guinea,” rekan penulis studi Adam Brumm dari Griffith University , mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Untuk mencapai Sahul, para perintis ini melakukan penyeberangan laut melalui Wallacea, tetapi sedikit yang diketahui tentang perjalanan mereka,” tambah Dr. Tambahkan hum.

Genom betina juga menunjukkan bahwa dia adalah kerabat jauh dari apa yang sekarang disebut Aborigin dan Melanesia Australia, atau penduduk asli pulau-pulau New Guinea dan Pasifik barat.

READ  Berita Sedih, Model Cantik Dylan Sada Meninggal, Aliran Belasungkawa di Akun Instagram-nya

Beberapa potongan DNA mereka, kata para ilmuwan, juga diwarisi dari manusia Denisova yang sekarang sudah punah, yang merupakan sepupu jauh Neanderthal.

Karena fosil jarang dan DNA purba mudah dipecah karena iklim tropis di kawasan itu, para ilmuwan mengatakan sangat sedikit yang diketahui sebelumnya tentang sejarah populasi manusia modern di Wallacea.

Para peneliti mengatakan sisa-sisa wanita muda itu sekarang mengandung DNA manusia purba pertama di Wallacea.

“Tim kami menemukan DNA purba yang bertahan di tulang telinga bagian dalam Besse dan memberi kami bukti genetik langsung pertama dari Toaleans,” tulis para ilmuwan dalam The Conversation.

Berdasarkan proporsi DNA Denisova di Besse, para ilmuwan berspekulasi bahwa titik pertemuan utama antara spesies kita, Homo Sapiens dan Denisovans, bisa jadi di Sulawesi atau di kepulauan Wallacea.

Ini sebanding dengan bukti yang diperoleh dari fosil manusia purba di Eropa tentang persilangan antara Neanderthal dan manusia modern.

“Penemuan Besse dan implikasi dari keturunan genetiknya menunjukkan betapa sedikit yang kita ketahui tentang sejarah manusia purba di wilayah kita dan seberapa banyak yang masih harus ditemukan,” kata Dr. Bersenandung.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut