Australia akan mengambil sengketa dengan China atas tarif jelai ke WTO | Berita Taiwan

Australia akan mengambil sengketa dengan China atas tarif jelai ke WTO |  Berita Taiwan

Ladang barley di sebuah pertanian dekat Moree, sebuah kota pedalaman di New South Wales, Australia, pada 27 Oktober 2020.

Australia akan meluncurkan seruan resmi ke Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) pada Rabu malam untuk meminta peninjauan kembali keputusan China untuk memberlakukan tarif yang lumayan pada impor jelai Australia, kata Menteri Perdagangan Simon Birmingham.

Mengakui banding tersebut mungkin membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk diselesaikan, kata Birmingham kepada wartawan Australia juga akan meminta konsultasi formal dengan China mengenai dumping dan bea lainnya atas jelai Australia di tengah perdagangan yang semakin pahit dan pertikaian diplomatik antara kedua negara.

Ketika hubungan memburuk tahun ini setelah Canberra mengusulkan penyelidikan independen terhadap asal-usul pandemi virus corona, pertama kali dilaporkan di pusat Cina tahun lalu, Beijing pada Mei memberlakukan lima tahun bea anti-dumping dan anti-subsidi dengan total 80,5% pada jelai Australia – yang secara efektif menghentikan perdagangan miliaran dolar di jalurnya.

Australia menyangkal tuduhan itu mensubsidi produksi jelai lokal dan Birmingham mengatakan akan mencari intervensi formal dari KARENA.

“Australia memiliki kasus yang sangat kuat untuk ditingkatkan dalam kaitannya dengan mempertahankan integritas dan kepemilikan petani biji-bijian dan produsen barley kami,” kata Birmingham.

Kedutaan besar pemerintah China di Australia tidak segera menanggapi email yang meminta komentar.

Seruan WTO mengancam untuk lebih memicu ketegangan bilateral yang telah melihat China memberlakukan tarif pada berbagai komoditas Australia, dengan komunikasi diplomatik terbatas.

Tetapi pemerintah konservatif Australia berada di bawah tekanan yang meningkat dari para petani biji-bijian yang sekarang terpaksa mencari pasar alternatif – yang seringkali tidak membayar sebanyak China – untuk produk mereka selama lima tahun ke depan sementara tarif Beijing diberlakukan.

READ  Bagaimana benih dan tanaman tradisional membawa kemandirian pangan ke Timor-Leste

Sekitar 70% dari ekspor biji-bijian Australia biasanya dikirim ke China, data Australia menunjukkan.

Pemblokiran penjualan yang efektif ke China juga terjadi karena produksi barley Australia diperkirakan mencapai hampir 12 juta ton panen tahun ini, setelah hujan menghidupkan kembali beberapa daerah pertumbuhan terbesar setelah tahun-tahun kekeringan.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

SUARASUMUT.COM AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND MARKEN VON AMAZON.COM, INC. ODER SEINE MITGLIEDER. Als AMAZON ASSOCIATE VERDIENEN WIR VERBUNDENE KOMMISSIONEN FÜR FÖRDERBARE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS UNTERSTÜTZT HABEN, UNSERE WEBSITE-GEBÜHREN ZU ZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.COM UND SEINEN VERKÄUFERN.
Suara Sumut