Beranda ›› Headline ›› Turnamen Bola Kaki Tigor Cup Ricuh, Satu Pemain Babak Belur Dikeroyok Supporter

Turnamen Bola Kaki Tigor Cup Ricuh, Satu Pemain Babak Belur Dikeroyok Supporter

Bilah Hilir, suarasumut.com – Turnamen Jamil Hamzah Cup III 2014 yang digelar di lapangan Desa Kampung Baru, Kecamatan Bilah Hilir, Labuhanbatu berlangsung ricuh, Sabtu (18/10) sore.

Ironisnya, turnamen sepakbola yang resmi dibuka Bupati Labuhanbatu Tigor Panusunan Siregar pada 01 Oktober 2014 lalu itu tanpa pengamanan polisi karena diduga tak mengantongi izin dari pihak kepolisian. Akibatnya, seorang pemain dari tim kesebelasan Benteng Agung babak belur dipukuli ratusan suporter yang mengamuk lantaran tak terima tim kesebelasannya kalah.

Kekisruhan itu terjadi saat tim kesebelasan Benteng Agung Desa Sei Tarolat bertanding dalam babak penyisihan melawan tuan rumah tim kesebelasan Persatuan Sepakbola Desa Kampung Baru (Persekab).

Pada babak pertama pertandingan, tim kesebelasan Benteng Agung mampu mengalahkan tim kesebelasan Persekab dengan skor 2-1. Hingga pada babak kedua, tim kesebelasan Benteng Agung tetap memimpin pertandingan dengan skor 3-2.

Diduga atas dasar kekalahan itulah, tepatnya pada menit-menit akhir pertandingan, ratusan suporter tim kesebelasan Persekab tiba-tiba masuk ke dalam lapangan dan mengeroyok Sahrial, salah seorang pemain dari tim Benteng Agung.

Aksi ratusan suporter yang memukuli pemain dengan nomor punggung 2 itupun tak mampu dihentikan panitia yang kalah banyak. Mereka hanya terlihat pasrah menonton aksi pengeroyokan itu.

Aksi ratusan suporter yang juga tampak memukuli korban dengan kayu pelepah sawit itu baru berhenti setelah Sahrial pingsan dengan luka disekujur tubuhnya.

“Dan setelah massa mulai bubar, barulah korban yang sudah terkapar dan tak sadarkan diri itu bisa kami bawa ke klinik terdekat,” ujar Fauzan, Manager Tim Kesebelasan Benteng Agung kepada wartawan di lokasi kejadian.

Fauzan pun mengesalkan aksi pengroyokan yang dilakukan ratusan suporter tersebut. Menurutnya, kekisruhan itu semestinya tak terjadi jika panitia pelaksana turnamen menyiagakan petugas keamanan dari pihak kepolisian untuk berjaga di lapangan pertandingan.

“Tapi nyatanya, tak seorang pun polisi yang kita lihat ada berjaga di lapangan itu. Dan akhirnya ini lah yang terjadi, suporter rusuh, dan panitia hanya bisa menonton saja,” kesalnya.

Sementara Ketua Panitia Turnamen Jamil Hamzah Cup III 2014, Hamdan, belum berhasil dikonfirmasi wartawan terkait kekisruhan yang terjadi. Panggilan dan pesan singkat wartawan tak kunjung berbalas.

Terpisah, Kasat Intel Polres Labuhanbatu AKP Robert Pasaribu yang dikonfirmasi mengaku pihaknya tidak pernah memberikan ijin keramaian terkait pelaksanaan turnamen sepakbola di Kecamatan Bilah Hilir tersebut. “Tapi bisa jadi mereka membuat pemberitahuan ke Polsek. Tapi itupun kalau memang ada ijin, pasti ada anggota yang disiagakan, kalau tidak ada berarti ya gak berizin,” jelasnya melalui seluler. (ta/ss/bh)

Lihat Juga

PD Gerakan Pemuda Alwashliyah Labusel Dilantik

Labusel | suarasumut.com  –  Pengurus Pimpinan Daerah Gerakan Pemuda Alwashliyah (GPA) Kabupaten Labuhanbatu Selatan dilantik …

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.