Pengumuman & Ucapan:
Beranda ›› Bisnis & Ekonomi ›› Gubsu : Masalah Pangan Menjadi Isu Sangat Krusial

Gubsu : Masalah Pangan Menjadi Isu Sangat Krusial

Rantauprapat | suarasumut.com  –  Tantangan dunia kedepan saat ini semakin berat, khususnya masalah pangan yang menjadi isu sangat krusial, dimana jumlah kebutuhan pangan yang terus meningkat, harga pangan yang fluktuatif, adanya perubahan iklim dan bencana alam serta sumberdaya alam yang semakin terbatas dan terdegradasi.

Demikian antara lain dikatakan Gubsu Ir. HT. Erry Nuradi, M.Si pada puncak Peringatan Hari Pangan Sedunia (HPS) Ke-37 dan Hari Krida Pertanian (HKP) Ke- 45 serta Bulan Bakti Peternakan Tingkat Provinsi Sumatera Utara, Kamis (12/10) di Lapangan Bola Kaki Desa Sidorukun Kecamatan Pangkatan yang dihadiri Bupati dan Wakil Bupati Labuhanbatu serta Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Sumatera Utara dan Labuhanbatu.

Menurut Gubsu, hal tersebut sebenarnya dapat diatasi jika seluruh elemen masyarakat saling bekerjasama memanfaatkan sumber daya yang ada untuk memenuhi kebutuhan pangan, terutama kelembagaan yang dapat bersinergi dengan kelembagaan petani dan khususnya para pemuda dalam membangun pertanian menuju Sumatera Utara Lumbung Pangan.

“Berdasarkan data statistik Sumatera Utara Tahun 2015, jumlah pemuda di Sumatera Utara sekitar 5.626.541 jiwa dari jumlah penduduk sekitar 14.102.911 jiwa, artinya sekitar 39,90 persen penduduk Sumatera Utara adalah pemuda, jika terdapat setengah atau sekitar 2,8 juta jiwa pemuda yang handal berada di sektor pertanian, maka masalah pangan pada saat ini dapat diatasi,”jelas Gubsu.

Sementara, Bupati Labuhanbatu H Pangonal Harahap, SE, M.Si pada kesempatan itu mengatakan, bahwa masyarakat Sumatera Utara yang datang ke Labuhanbatu ini lebih kurang 1000 orang, artinya Labuhanbatu ini mempunyai tamu yang banyak, pasti menambah pemasukan bagi masyarakat Labuhanbatu, untuk itu kepada Bapak Gubernur kami mengucapkan terima kasih karena Labuhanbatu dihunjuk sebagai tuan rumah pelaksanaan Hari Pangan Sedunia (HPS) Ke-37 dan Hari Krida Pertanian (HKP) Ke- 45 serta Bulan Bakti Peternakan Tingkat Provinsi Sumatera Utara.

Kata Pangonal Harahap, Tahun 2016 Kepala Dinas Pertanian sangat banyak menyumbangkan benih padi di Labuhanbatu ini. “Kalau saya tidak lupa 2.150 ton, tapi di tahun 2017 ini saya melihat tak ada lagi, karena kalau dihitung-hitung Labuhanbatu ini swasembada untuk pangan, untuk itulah kedatangan bapak Gubernur ke Labuhanbatu ini sangat banyak menguntungkan masyarakat Labuhanbatu dengan membawa bantuan dan sembako,” ungkapnya.

Sedangkan Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Sumatera Utara Ir. Dahler, M.MA dalam laporannya menjelaskan, bahwa tujuan pelaksanaan peringatan ini adalah untuk membangun kesadaran masyarakat akan arti penting pangan dalam rangka mewujudkan ketahanan pangan di tingkat keluarga, regional dan nasional, sekaligus menumbuhkan dukungan dan partisipasi masyarakat guna memperkuat pembangunan ketahanan pangan nasional.

Menurut Dahler, pada kesempatan peringatan ini juga dilaksanakan penyerahan bantuan langsung masyarakat dari Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan, Dinas Tanaman Pangan dan Holtikultura dan Dinas Perkebunan Provinsi Sumatera Utara. “Bantuan langsung kepada masyarakat ini dimaksudkan untuk memotivasi peran serta masyarakat dalam memberhasilkan pembangunan pertanian di Sumatera Utara,”jelasnya.(ab/ss-lb)

Kata kunci terkait:
bencana alam di sumut tahun 2017

Lihat Juga

OPD Pemkab Labuhanbatu Laksanakan Bhakti Sosial Ke Panti Asuhan

Rantauprapat | suarasumut.com  –  Dalam rangka memperingati Hari Jadi Pemerintah Kabupaten Labuhanbatu yang ke-72 Tahun ...